Ciblek dan cerita kicaumania pemula untuk pemula

Seperti judul tulisan di atas, cerita ini ditujukan hanya untuk kicaumania pemula, baik yang baru saja maupun berencana menekuni hobi burung kicauan. Cerita pun berasal dari kicaumania pemula asal Jambi, Akuang, yang baru dua bulan ini memelihara burung kicauan, dan kini mulai meretas secuail prestasi di beberapa lomba lokal dan latber. “Kalau mau main burung, mulailah dari ciblek,” kata Om Akuang, ketika ngobrol bersama Om Kicau. Apa alasannya?

Burung ciblek
Ciblek Spagetti, burung perdana milik Akuang, kicaumania pemula.

—-

Ciblek, menurut Akuang, memiliki sejumlah kelebihan sebagai burung piaraan. Suaranya merdu, aktif berkicau, namun harganya sangat merakyat, sehingga terjangkau oleh semua lapisan masyarakat.

Karena harganya terjangkau, kicaumania pemula bisa belajar untuk merawat burung, tanpa dihantui kekhawatiran berlebihan jika burungnya mati. Sebab, hobi terhadap barang bernyawa jelas berbeda dari barang mati seperti sepeda, motor, dan mobil.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Kalau belum terbiasa merawat burung kicauan, tentu yang dirawat sulit untuk memberikan apa yang diinginkan, seperti rajin berkicau (gacor) dan aktif bergerak dengan polah yang lucu dan menghibur.

Karena itu, atas saran sahabatnya yang bernama Richard, Akuang memulai hobinya dengan membeli ciblek. “Kebetulan Richard bekerja di Toko Burung Hose milik Om Joni Huang di Talang Jauh, Jambi. Richard juga yang menyarankan saya untuk memulai hobi burung dengan memelihara ciblek,” kata Akuang.

Kicaumania pemula Akuang
Akuang (kiri) bersama Richard (Toko Burung Hose).

—-

Dia juga mengikuti cara-cara pemeliharaan seperti yang disarankan Richard, yang diakuinya sebagai senior dalam memandu hobi kicauannya. “Kalau ada apa-apa dengan ciblek, kita tidak terlalu merugi karena harganya murah. Tetapi jika bisa merawat dengan baik, suatu saat kita bisa merawat burung kicauan lain seperti murai batu dan kacer,” tuturnya.

Hanya sepekan memelihara ciblek, yang diberinya nama Spagetti, Akuang mencoba menurunkannya dalam Lomba Burung Berkicau Friendship Cup di Jambi, 1 November lalu. Eh, bisa masuk tiga besar, atau menjadi juara ketiga.

Burung kemudian dicoba di beberapa even lain dalam satu setengah bulan terakhir ini, dan selalu masuk tiga besar. Meski belum pernah menjadi juara pertama, Spagetti sudah beberapa kali menjadi runner-up dan juara 3.

“Tujuan saya berlomba memang bukan sekadar mencari kemenangan. Tetapi ingin mencoba burung hasil rawatan sendiri, sekaligus mencari teman kicaumania sebanyak-banyaknya,” tambah Akuang.

Dari pengalamannya ini, Akuang tak setuju dengan pendapat sebagian orang bahwa hobi kicauan itu mahal. Kalau kita memulainya dari jenis burung yang harganya murah, seperti ciblek dan pleci, tentu biaya perawatan tidak terlalu besar.

Setelah makin terlatih merawat ciblek, kini Akuang mulai mencoba memelihara jenis burung lainnya, seperti kenari dan murai batu. “Semuanya juga saya beli dari Toko Burung Hose. Saya sudah percaya kualitas burung-burung yang dijual Om Joni Huang,” kata Akuang.

Om Richard juga membenarkan, ciblek bisa dijadikan burung pembelajaran bagi pemula. “Lebih baik memelihara dan merawat burung yang harganya murah, tetapi kicauannya bagus dan rajin berkicau seperti ciblek, daripada langsung beli burung mahal tapi mati gara-gara belum terampil merawat,” kata dia.

Banyak pemula ketika membeli burung mahal dihantui kecemasan kalau burungnya tidak bunyi, atau malah mati, sehingga perawatan malah kurang maksimal. Karena itu, sebaiknya dilakukan bertahap, mulai dari burung yang berharga murah.

Perawatan ciblek Spagetti
Berikut ini perawatan ciblek Spagetti yang biasa dilakukan Akuang selama ini:

  • Piagam Spagetti
    Piagam Spagetti

    Setiap pagi, burung dikeluarkan untuk dianginkan sebentar.

  • Setelah itu, burung mandi dan dijemur sekitar 1 jam.
  • Pakan utama voer, sedangkan extra fooding (EF) hanya kroto secukupnya. Air minum selalu diberikan dalam kondisi matang.
  • Sore hari, burung cukup dianginkan.
  • Perawatan lomba dimulai H-1 (Sabtu), dengen memberikan kroto secukupnya, jangkrik kecil 1 ekor, dan ulat hongkong 3 ekor.
  • Minggu, sebelum lomba dimulai, kerodong dibuka agar burung bisa melihat suasana sekitar lapangan. Setelah itu kerodong ditutup lagi.
  • Menjelang digantang, cepuk kroto dicabut agar burung fokus saat lomba.

Itulah secuil cerita seorang kicaumania pemula, yang sengaja ditujukan untuk sesama kicaumania pemula. (Kelana Lana)

—-

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

4 Comments

  1. saya juga baru belajar memelihara burung, meiliki ciblek baru sepuluh hari yang lalu, sama seperti cerita pak ahuang, disarankan oleh teman untuk memelihara ciblek (yang masih bahan/blm makan voor)
    hari pertama beli satu ekor, eh,,,, mati, 3 hari kemudian berli 2 ekor mati satu, 3 hari kemudian beli lagi satu lagi, penasaran karena ada yang bisa hidup dari 2 ekor terahkir yang saya beli, tapi… mati lagi.
    sampai saat ini 10 hari saya lewati hanya satu ekor yang berhasil kami (saya dan keluarga) pertahankan. mudah2an bisa ngevoor 😀
    untuk info saja, harga ciblek daerah tangerang kota yang masih belum bisa ngevoor 20rb (lokasi deket2 simprug diporis)

    • wahh di tempat saya yg udh mkan voer harga nya 25 cman .. sekarang udh ada 3 ciblek saya dari bhan ada jga yg udh mkn voer , dan smuanya udh jadi dan siap turun

Komentar ditutup.