Alat pemisah biji ala Om Kicau untuk efisiensi pakan kenari, lovebird, dan parkit

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Kali ini, Om Kicau ingin mengajak para pemilik burung pemakan bijian seperti kenari, lovebird, atau parkit untuk lebih peduli terhadap efisiensi pakan. Hal ini menjadi sangat penting bagi para penangkar / breeder, karena biaya pakan umumnya mencapai 70% dari total biaya perawatan sehari-hari. Salah satu cara agar pakan lebih efisien adalah memanfaatkan sisa pakan bijian yang sudah terkelupas kulitnya, tapi di dalam masih ada bijinya. Kemudian kita buat sendiri alat pemisah biji ala Om Kicau, dari bahan yang murah dan mudah didapat.

Parkit makan biji
Burung parkit memakan bijian dan membuang kulitnya dalam wadah pakan.

Tanpa disadari, sebenarnya banyak pemilik burung kenari, parkit, dan lovebird yang tidak memperhatikan efisiensi pakan untuk burung piaraannya. Jika burung yang dipelihara cukup banyak, terutama penangkar / breeder,  tentu hal ini sangat merugikan meski Anda tidak menyadarinya.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Burung-burung pemakan bijian seperti kenari, lovebird, dan parkit memiliki cara makan yang berbeda dari burung pemakan bijian seperti perkutut, derkuku / tekukur, puter, dan merpati. Kalau perkutut dan konco-konconya memakan biji dengan langsung menelannya, termasuk kulitnya.

Tetapi tidak demikian dengan kenari, lovebird, dan parkit. Mereka akan mengupas dulu kulitnya, kemudian memakan bagian dalamnya alias biji tanpa kulit. Adapun kulit bijian akan menumpuk dalam wadah pakan, bercampur dengan biji-bijian lain yang masih utuh.

Bagi pemilik atau penangkar burung yang sadar akan efisiensi pakan, biasanya mereka akan meniup kulit biji, sehingga yang benar-benar kosong akan beterbangan, yang masih utuh tetap berada dalam wadah.

Jika tidak dibiasakan meniup, maka kulit biji yang sangat ringan ini mudah beterbangan ke mana-mana, mengotori wajah, juga mengotori lantai rumah kita.

Banyak juga pemilik burung yang membuang seluruh isi pakan dalam wadah, yang sebenarnya terdiri atas kulit dan bijian yang masih utuh. Membuang bijian yang masih utuh jelas merupakan pemborosan.

Anda malas meniup? OK! Karena itulah, Om Kicau sengaja membuat artikel ini: panduan praktis membuat alat pemisah biji.

Biji
Banyak kicaumania yang enggan meniup sisa-sisa biji-bijian yang sudah dikupas burung.

Alat pemisah bijian ini berfungsi memisahkan antara bijian yang masih bagus dan ampas kulit dari bijian yang sudah dimakan burung.

Bahan baku pembuatan alat pemisah biji :

  • Papan kayu
  • Fan atau kipas angin dari komputer bekas
  • Paku
  • Tripleks atau akrilik (tergantung selera)
  • Power Supply Adjustable / Adaptor 12 Volt

Proses pembuatan alat pemisah biji

Siapkan papan, lalu potong sesuai dengan gambar di bawah ini.

Membuat alat pemisah biji-bijian
Bentuk papan yang akan digunakan, dan sudah dilubangi.

Sekadar referensi, ukuran panjang papan adalah 20 cm, sedangkan lebar 9 cm. Tetapi ukuran ini tidak bersifat baku. Anda bisa menyesuaikan sendiri sesuai dengan ukuran yang dikehendaki.

Langkah berikutnya, pasang potongan-potongan kayu yang kecil, sesuai dengan urutan dalam gambar di bawa ini. Hasil akhirnya adalah sebuah tempat untuk memasukkan biji-bijian di dalam kotak.

Memisahkan biji-bijian bekas dengan yang bagus
Pasang papan di bagian dalam sesuai dengan gambar.

Berikutnya, Anda bisa mengikuti petunjuk sesuai dengan rangkaian gambar berikut ini:

lubang

model 2

Sekarang, kita pasang kipas angin bekas komputer, dengan arah angin yang mengarah ke bagian dalam.

Memasang kipas
Kipas angin bekas komputer dipasang dengan arah angin ke bagian dalam kotak.

Setelah selesai, Anda bisa menutup bagian depan dan belakang dengan tripleks. Jika diperlukan, Anda juga bisa menutup bagian depan dengan kaca atau akrilik, agar isi di dalam kotak bisa terlihat dari luar.

Membuat alat memisahkan biji-bijian
Tutupi kotal dengan papan tripleks atau akrilik sesuai dengan ukurannya

Untuk menampung bijian yang sudah terkelupas dan bijian yang masih bagus, Anda bisa membuat dua buah laci seperti terlihat pada gambar di atas. Bisa juga menggunakan wadah pakan yang dimasukkan ke dalam ruangan tersebut.

Kini alat pemisah biji sudah selesai dan bisa langsung digunakan. Sebelum menggunakannya, pastikan kipas sudah dalam posisi ON.

Anda bisa berkreasi lebih lanjut dengan menciptakan saklar ON-OF untuk menyalakan kipasnya. Untuk sumber daya kipas angin, Anda bisa menggunakan Adjustable Power Supply atau power supply / adaptor yang bisa diatur tegangan keluarnya sesuai dengan yang dibutuhkan ( 9 – 12 Volt DC ). Perangkat power supply / adaptor ini banyak dijual di toko elektronik terdekat.

Bagaimana cara kerja alat pemisah biji?

Ketika biji-bijian dimasukkan ke dalam lubang yang terdapat pada bagian atas, kipas yang berputar akan membuat kulit biji-bijian melayang dan terjatuh ke bagian lainnya. Adapun biji yang masih utuh akan jatuh ke tempat yang satunya, karena gravitasi dan berat bijian tersebut tidak bisa terbawa angin dari kipas.

Cara kerja dari alat ini
Prinsip kerja alat pemisah biji ala Om Kicau.

Dengan menggunakan alat ini, kita bisa menghemat pakan bijian untuk burung piaraan maupun burung di dalam kandang penangkaran. Biji-biji yang sudah terpisah dan masih bagus bisa dikumpulkan, kemudian diberikan kembali kepada burung Anda.

Berikut beberapa model lain dari alat pemisah biji:

Beberapa model peralatan pemisah biji
Beberapa model alat pemisah biji.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.