Membuat tepung ulat hongkong untuk pakan burung

Beberapa waktu lalu, Om Kicau pernah menurunkan tulisan mengenai cara membuat ulat hongkong kering dan jangkrik kering untuk pakan burung. Kini produk pakan burung seperti itu telah banyak ditemukan di pasar burung. Dalam posting kali ini, Om Kicau akan memberikan panduan mengenai bagaimana caranya membuat tepung ulat hongkong atau sebut saja tepung UH untuk pakan burung.

Ulat hongkong
Ulat hongkong bisa diolah menjadi tepung.

Adapun manfaat dari pengolahan ulat hongkong menjadi tepung antara lain menghilangkan sifat panas, menghilangkan kandungan kitin yang terdapat dalam lapisan kulit (eksoskeleton) yang keras dan sulit dicerna organ pencernaan burung, serta memudahkan kita dalam penyimpanan karena tidak diperlukan lagi perawatan sebagaimana kita menyimpan ulat hongkong dalam kondisi masih hidup.

Berikut ini cara  membuat tepung ulat hongkong untuk pakan burung:

BAHAN BAKU

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

  • Bahan baku yang dibutuhkan tentu saja ulat hongkong.
  • Pilihlah ulat hongkong yang masih hidup dan masih dalam kondisi bagus.
  • Buang sisa-sisa atau ampasnya yang berupa kulit kering atau ulat yang sudah berwarna hitam.
  • Jumlah ulat hongkong yang digunakan disesuaikan dengan kebutuhan. Jika Anda ingin membuatnya dalam jumlah banyak, misalnya sebagai stok pakan untuk jangka waktu lama, tentu dibutuhkan ulat hongkong yang lebih banyak. Sok, diatur sendiri kuantitasnya.

PERALATAN

  • Loyang atau nampan yang tahan panas, bisa terbuat dari logam atau alumuinium.
  • Alat pemanggang, bisa menggunakan oven biasa maupun oven listrik.
  • Food processor, yang paling sederhana adalah blender.

PROSES PEMBUATAN

1. Letakkan ulat hongkong dalam loyang

Letakkan semua ulat hongkong (UH) dalam wadah yang sudah disediakan. Atur sedemikian rupa sehingga tidak saling menumpuk atau terlihat merata.

Untuk memudahkan proses pembuatan, dan agar tidak mudah lengket, bagian dasar loyang perlu diolesi tipis dengan mentega atau minyak goreng.

membuat tepung UH
Letakkan ulat hongkong dalam loyang.

Untuk menambah khasiat, Anda bisa merebus UH dalam air yang dicampuri ramuan seperti jahe, kunyit, atau ramuan lain yang Anda ketahui.

Proses merebusnya jangan terlalu lama, cukup sekadar membuat ramuan meresap ke dalam tubuh UH. Jika terlalu lama, maka UH menjadi lembek dan mudah hancur.

Setelah direbus dalam waktu singkat, tiriskan UH dalam wadah / loyang.

2. Masukkan UH dalam oven

Siapkan oven dan nyalakan dengan suhu api sedang. Jika menggunakan oven listrik, atur panasnya hingga 93º Celcius.

panggang dalam oven
Memanggang ulat hongkong dalam oven.

Sebarkan UH di atas loyang hingga merata, kemudian dipanggang dalam oven selama 1 jam 45 menit (hal ini bisa berbeda, tergantung jenis oven yang digunakan).

Setiap 30 menit sekali, UH dibolak-balik dengan cara mengangkat loyang, lalu goyangkan atau gunakan sendok khusus (spatula) untuk membalik-balik UH hingga matang secara merata.

Mengingat kualitas dan jenis oven yang berbeda-beda, maka waktu yang disebutkan di atas bisa berbeda pula kematangannya. Ada yang matang hanya dalam waktu 1 jam saja, ada juga yang matang setelah satu jam lebih.

Untuk itu, Anda bisa melakukan pengecekan dengan cara menekan ulat-ulat tersebut. Jika sudah matang, tubuh UH akan lebih mudah hancur. Yang penting jaga jangan sampai UH gosong atau berwarna hitam.

Ulat kering
Ulat yang telah kering dan siap dijadikan tepung.

3. Penggilingan UH kering

Tahap berikutnya adalah meletakkan UH yang sudah kering ke dalam sebuah wadah yang telah dilapisi kertas koran. Pindahkan ulat-ulat yang sudah kering ke dalam wadah tersebut, lalu dianginkan selama beberapa waktu.

Ulat kering
Memasukkan ulat kering dalam food processor.

Setelah itu, UH kering dimasukkan ke dalam sebuah food processor atau blender, lalu giling hingga menjadi bubuk.

Tepung UH
Ulat hongkong kering yang telah digiling hingga menjadi tepung.

Hasil penggilingan biasanya akan terlihat tampak basah dengan cairan seperti minyak. Untuk itu, kita perlu mengeringkannya kembali dengan cara dianginkan selama beberapa waktu dalam wadah yang telah dilapisi kertas koran. Di sini, kertas koran digunakan untuk menyerap sisa-sisa cairan atau minya.

MEmbuat tepung ulat hongkong
Tepung ulat hongkong siap digunakan.

Setelah dirasa sudah kering, tepung ulat hongkong bisa dimasukkan dalam wadah khusus seperti toples kaca dan ditutup hingga rapat. Simpan dalam lemari pendingin atau lemari makanan.

Untuk membuatnya tetap kering, Anda juga perlu memasukkan gel silica yang biasa ditemukan dalam bungkus voer untuk burung.

Untuk hasil yang maksimal, pakan tepung UH bisa diberikan sebanyak 1 sendok teh setiap pagi dan sore hari. Jadi, jangan khawatir lagi dengan sifat panas yang terdapat pada ulat hongkong atau kulitnya yang keras, karena tepung UH memiliki manfaat dan kelebihan yang tidak bisa ditemukan pada ulat hongkong hidup.

KANDUNGAN NUTRISI TEPUNG ULAT HONGKONG

Berikut kandungan nutrisi yang terdapat pada tepung ulat hongkong, dan perbandingannya dengan ulat hongkong dalam kondisi hidup:

Jenis nutrisi UH HidupTepung UH
Protein20%53%
Lemak13%27%
Serat kasar2%6%
Kadar air62%5%

Catatan: Proses pembuatan ini juga bisa diterapkan pada jenis ulat lainnya, seperti ulat kandang dan yang kini lagi ngetren ulat german.

Selamat mencoba, dan semoga bermanfaat.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.