Muncul seruan pembatasan lomba burung, yuk sikapi dengan kepala dingin

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Sobat kicaumania, ini ada berita berjudul “Demi Konservasi, Kontes Burung Berkicau Perlu Dibatasi” yang merupakan liputan atas sebuah diskusi tentang konservasi satwa liar. Menurut hemat Om Kicau, berita ini perlu disikapi secara bijak dan kita kaji lebih mendalam terkait pelestarian alam sekaligus kelestarian ekonomi dan kesejahteraan semua pihak terkait dalam hobi burung.

Berikut ini adalah berita selengkapnya yang dilansir beritasatu.com:

Kontes burung Indonesia dianggap berpengaruh dalam berkurangnya burung-burung berkicau endemik di Indonesia. Diharapkan ada regulasi terkait lomba burung berkicau, untuk mempertahankan keberadaan burung-burung berkicau di alam liar.

Hal itu mengemuka dalam diskusi Forum Konservasi Satwa Liar Indonesia (Foksi) di Safari Lodge, Taman Safari Indonesia, Cisarua, Jawa Barat, Sabtu (30/8).

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Indonesia mempunyai banyak jenis burung berkicau dari setiap endemik Indonesia. Namun masyarakat masih sangat menyukai lomba-lomba burung berkicau.

Salah satu pengamat burung berkicau, Berto mengatakan, perlombaan kicau burung saat ini sudah dilakukan setiap hari dengan nilai tinggi. Dan ia juga melihat, saat ini ada pergeseran lomba burung berkicau dengan menggunakan burung biasa.

“Kontes burung bukan lagi burung bersuara merdu. Saat ini sudah menggunakan Burung Gereja, Burung Pelatuk, Raja Udang, yang secara dipaksa untuk dikontes,” kata dia.

Endang Budi Utami dari Perhimpunan Burung Indonesia (PBI) menjelaskan, memelihara burung berkicau (songbird) telah dilakukan masyakarat sejak lama dan jumlahnya terus berkembang. Indikatornya, kegiatan lomba atau kontes berkicau makin banyak digelar di berbagai daerah.

Pada 1998, PBI menemukan kontes burung membuat jumlah populasi burung di alam liar berkurang, termasuk burung-burung asli Indonesia, seperti Curig Bali (sturnus meianopterus), Poksai Kuda (garrulax rufifrons), dan Ekek Geling (garrulax leucolophus).

Endang menyarankan, sebaiknya penangkaran burung-burung berkicau dapat diperbanyak, sehingga dapat mempertahankan populasinya.

Sementara Koordinator Foksi Tony Sumampau menjelaskan, dari sisi nilai ekonomi, perlombaan burung berkicau dapat mencapai Rp 3,3 triliun per tahun.

“Harus ada regulasi yang bagus untuk membatasi perlombaan jenis-jenis burung berkicau, termasuk juga aturan main terkait perburuan burung berkicau di alam liar,” kata dia.

Tony menambahkan, nantinya bisa diusulkan regulasi terkait kelestarian burung berkicau dalam penangkaran burung oleh pemerintah. Diskusi ini juga dihadiri perwakilan dari Kementerian Kehutanan, pemerhati burung, dan para penangkar burung.

Menurut hemat Om Kicau, apa yang disampaikan dan dibahas dalam diskusi tersebut adalah isu lama, yang telah diresponse dengan berbagai pendapat dan sekaligus aksi oleh para penghobi burung, termasuk di dalamnya para penangkar burung.

Terlepas dari kekhawatiran yang mengemuka dalam diskusi tersebut, fakta juga menunjukkan bahwa penghobi burung, khususnya para penangkar burung, telah berhasil melipatgandakan populasi sejumlah burung yang dulu terancam punah, misalnya burung jalak bali, jalak suren dan banyak lagi jenis burung lainnya.

pembesaran anakan jalak bali
Berkat para penghobi burung, jalak bali bisa “diselamatkan” dari kepunahan.(Foto: Agrobur)
JAlak suren
Tanpa campur tangan penghobi burung, jalak suren sudah lama punah.

Fakta juga menunjukkan bahwa PBI juga telah membatasi jenis burung yang bisa dilombakan, yakni burung-burung yang bukan burung dilindungi serta burung-burung hasil penangkaran.

Hanya saja, kita tetapi harus memperhatikan apa dan bagaimana kekhawatiran yang disampaikan “pihak luar” yang tidak atau belum memahami apa dan bagaimana dunia kicauan.

Sebagaimana visi dan misi website omkicau.com ini, maka marilah kita menjalankan hobi secara bermartabat untuk kesejahteraan dan kelestarian lingkungan. Dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Mendorong para penggemar/penghobi burung untuk memanfaatkan burung hasil penangkaran (breeding) untuk menekan pemanfaatan burung tangkapan hutan, demi menjaga kelestarian plasma nutfah asli Indonesia.
  2. Memberikan pemahaman mengenai perawatan serta penangkaran burung secara baik dan benar, sebagai manifestasi rasa sayang manusia terhadap makhluk lain ciptaan Tuhan Maha Pencipta.
  3. Memberikan informasi dan panduan mengenai penangkaran/pemuliabiakan flora dan fauna sehingga bisa membuka peluang lapangan kerja khususnya bagi generasi muda.

Dengan demikian, maka kita bisa mewujudkan komunitas burung sebagai komunitas yang bisa membawa kemanfaatan bagi masyarakat Indonesia pada umumnya.

Bagaimana menurut pendapat sobat?

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

3 Comments

  1. sungguh sangat mulia apa yg di paparkan om kicau senada dgn kami kita kita yg sungguh memiliki satu tujuan dan harapan di mana kelak anak cucu kita dapat melihat kekayaan hayati milik kita burung nusantara….mari kita sikapi dgn segala kerendahan hati untuk senantiasa menyayangi memiliki dan menjaga apa yg ada di alam ini dan berkehendak untuk senantiasa memiliki dari hasil penangkaran…..ataupun senantiasa berbangga ria membawa latberan dari hasil breding bukan dari tangkapan hutan………

Komentar ditutup.