Lovebird Dewi Persik goyang Kudus Cup 2014

Penampilan Dewi Persik benar-benar memukau publik di Museum Kretek Kudus, Minggu (28/9), saat berlangsung Lomba Burung  Berkicau Kudus Cup 2014. Tidak heran jika lovebird Dewi Persik meraih kemenangan hattrick alias tiga kali juara 1.

Even Kudus Cup 2014 digelar secara lebih modern, karena menerapkan software nominasi SapuRegel Bird Contest System. Semua penilaian menggunakan sistem komputerisasi sehingga lebih cepat dan akurat.

SapuRegel menjadi pionir di Indonesia untuk software nominasi, yang belakangan juga diterapkan oleh beberapa event organizer (EO). Aplikasi ini membuat penilaian lomba menjadi lebih fairplay, karena mesin tidak kenal track record burung peserta, maupun siapa pemiliknya.

( baca juga Software nominasi SapuRegel Bird Contest System )

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Dari aspek kemeriahan, Kudus Cup 2014 juga berlangsung  sukses. Panitia mampu menjual 956 lembar tiket, angka fantastis untuk sebuah even regional.

Bahkan peserta tak hanya berasal dari daerah-daerah di Blok Tengah (Jawa Tengah dan DIY), karena ada juga yang datang dari Surabaya, Tuban, Lamongan, dan sebagainya. Jatim Raya Team pun mengirimkan personelnya di sini.

Panitia membuka empat kelas lovebird. Dewi Persik milik Hery / Ony dari Pesisir SF menjuarai tiga kelas, yaitu Menara, Sunan Muria, dan Muria Paksi. Adapun kelas utama, Sunan Kudus, dimenangi lovebird Sakura milik Candra Kelet dari Kurnia SF Jepara.

Lovebird Dewi Persik
LB Dewi Persik satu-satunya burung yang meraih hattrick di Kudus Cup 2014, Minggu (28/9).

Dewi Persik menjadi satu-satunya burung yang mencetak hattrick. Dua peserta lainnya double winner, yaitu murai batu Barongsay milik Nyoman Sumanata (Legian, Bali) yang dikawal Om Kempong Solo, serta kacer Noisy Boy milik Yus Putra IMI (Duta IMI Cup).

Murai batu Barongsay memenangi kelas utama, Sunan Kudus. Juara kedua diraih Monster milik Hadiyanto (Ratna SF Tegal) dan Cleopatra milik Mr Nanang / Putra Kalong (Kartasura) berada di posisi ketiga.

Murai batu Barongsay
Om Kempong: Murai batu Barongsay dua kali juara pertama.

Barongsay juga menjuarai Kelas Muria Paksi, diikuti murai batu Gatotkaca milik Yudi Sucipto (Aksi SF Kartasura) dan Joko Samudro milik Dhany dari Ababil Jepara. Cleopatra kali ini menjadi juara 4.

Satu sesi lagi, Kelas Menara, dikuasai Pangeran Kumbang milik H Mario dari Jatim Raya Team. Cleopatra menguntit di urutan kedua, sedangkan murai batu Xenia milik Fredy / Yanto (Duta Tuban) menjadi juara 3.

Pertarungan seru terjadi di kelas kacer yang terdiri atas empat sesi, terutama antara Hard Rock kepunyaan H Bayu Kediri, Noisy Boy milik Yus Putra IMI, dan Misteri Bahari milih Hadiyanto (Ratna SF Tegal).

Hard Rock yang kerap berlomba dan menjuarai even di Blok Tengah kali ini menghadapi dua musuh yang benar-benar tangguh. Di kelas Sunan Kudus, Hard Rock masih perkasa dan menjadi juara pertama. Misteri Bahari di posisi kedua, diikuti Black Sabat milik H Fitri BKS Samarinda.

H Budi Kediri
H Budi Kediri (kiri): Kacer Hard Rock juara di kelas utama.

Namun ketika bertarung di Kelas Menara, Hard Rock harus puas menjadi juara 4. Kelas ini dimenangi Noisy Boy. Juara 2 dan 3 masing-masing diraih kacer Teves milik Herumulya (Juwana, Pati) dan Misteri Bahari.

Om Hadiyanto Tegal
Om Hadiyanto dan kru Ratna SF Tegal moncer di kelas kacer dan murai batu.

Noisy Boy kembali menjadi juara 1, kali ini di Kelas Sunan Muria. Samber Nyawa, kacer langgananan juara milik Mr Kuniawan (Putra Kurma SF), tampil sebagai juara 2. Teves dan Misteri Bahari berada di urutan ketiga dan keempat.

Om Yoyok Bima
Om Yoyok Bima (tengah) sukses mengawal kacer Noisy Boy.

Tiga kelas cucak hijau dimenangi burung yang berbeda, masing-masing Pandawa milik Taufik Mayong (Jepara), Presiden milik Fais (Kudus), dan Raja Tembak milik Bajang / Yogi KM dari Duta KM.

Kalau ada penentuan burung terbaik, tentu Raja Tembak akan menyandang predikat itu karena prestasinya paling stabil di tiga kelas, dengan sekali juara 1, juara 3, dan juara 4. Raja Tembak pernah meraih kemenangan hattrick dalam Piala Bupati Kudus, 18 Mei lalu.

Dua kelas pentet juga berlangsung seru, apalagi pentet-pentet dari kawasan Muria dikenal sangat tangguh (cek artikelnya di sini). Basoka, pentet andalan Sonny Lie dari Mystic SF Semarang, kembali menunjukkan kehebatannya.

Pentet Basoka sebenarnya nyaris nyeri juara 1. Pada Kelas Muria Paksi, Basoka tampil sebagai juara 1 diikuti Buser milik Herumulya (Juwana) dan Sonic kepunyaan Taufik Mayong (Jepara).

Sayangnya ketika berlaga di kelas utama, Sunan Kudus, Basoka harus mengakui ketangguhan Aji Saka, pentet milik Mr Kurniawan dari Putra Kurma SF. Basoka berada di posisi kedua, diikuti Bintang Iklan milik Candra Kelet (Kurnia SF Jepara).

Setelah menghitung total nilai dari peserta perorangan (single fighter / SF) maupun tim atau bird club (BC), panitia menetapkan Kurnia SF Kelet Jepara sebagai juara umum SF, dan Duta IMI Cup sebagai juara umum BC.

Kurnia SF Kelet juara umum SF
Kurnia SF Kelet juara umum SF
Duta IMI Cup juara umum BC
Duta IMI Cup juara umum BC
Panitia Kudus Cup
Panitia Kudus Cup sukses meraup 956 peserta.

Hasil Lomba Kudus Cup 2014 (klik di sini)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.