Tak mau hura–hura, dua pemuda Surabaya ini sukses beternak murai batu

Masa muda bukan berarti harus dilewati dengan hura-hura atau kegiatan yang kurang bermanfaat. Itulah prinsip dua pemuda Surabaya, Om Indra Hatta (26) dan Om Andri Wicaksono (21), yang sukses beternak murai batu. Om Kicau akan mengekspose sekilas profil keduanya sebagai inspirasi bagi para kicaumania muda lainnya, baik yang sudah bekerja maupun belum bekerja.

Kita mulai dari Om Indra Hatta, pemilik ring DRM BF. Semula dia aktif mengikuti lomba burung kicauan. Karena keterbatasan waktu, akhirnya dia memutuskan fokus breeding murai batu sejak tiga tahun silam.

Om Indra Hatta
Om Indra Hatta menenteng trotolan murai batu ring DRM.

Meski skala usahanya relatif masih kecil, dengan 4 petak kandang indukan, Om Indra sudah bisa melewati berbagai kesulitan dalam breeding murai batu. Artinya, kalau situasi-kondisi kelak memungkinkan, skala usaha pun bisa diperbesar secara bertahap secara lebih mudah.

DRM BF Surabaya memiliki dua induk murai batu jantan, dengan panjang ekor 23,5 cm dan 24 cm. Adapun induk murai betinanya sebanyak empat ekor. Om Indra menggunakan sistem poligami, sehingga menghemat penggunaan induk jantan.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Breeding murai batu DRM BF Surabaya
Induk murai batu jantan dengan panjang ekor 24 cm.

“Saya memang lebih mengutamakan kualitas produk trotolan murai batu. Bahkan semua induk dan anakan ini saya rawat sendiri, didampingi beberapa produk Om Kicau seperti BirdMature, BirdVit, hingga BirdMineral, untuk menjaga kesehatan indukan dan trotolan,” paparnya.

Sekali panen, rata-rata bisa memperoleh 3-4 ekor anakan murai batu. Karena Om Indra juga bekerja, sehingga dia memutuskan menyerahkan perawatan anakan murai batu kepada induknya hingga berumur 27 hari. Jadi, dia tidak memanen anakan pada umur 7-10 hari, sebagaimana dilakukan sebagian besar penangkar murai batu.

Breeding murai batu DRM BF Surabaya
Induk murai batu jantan dengan panjang ekor 23,5 cm.

“Anakan murai batu yang dirawat induknya relatif lebih sehat dan lebih kuat. Baru pada umur 28 hari, trotolan saya pindah ke sangkar harian. Selanjutnya induk betina siap berproduksi lagi” tambah Om Indra.

Harga trotolan murai batu ring DRM bervariasi, mulai dari Rp 4 juta / ekor. Untuk sementara, pemasarannya masih terbatas di lingkungan teman-teman kicaumania yang pernah berkunjung ke kandang DRM BF Surabaya.

Penangkaran murai batu AJBF milik Om Andri Wicaksono

Kesuksesan juga diraih Om Andri Wicaksono yang baru berumur 21 tahun. Dia memiliki penangkaran murai dengan ring AJBF. Om Andri merupakan salah seorang subagen produk Om Kicau di Surabaya, yang  beralamat di Jalan HR Muhammad Surabaya.

Breeding murai batu AJBF Surabaya
Salah satu pasangan induk murai batu di kandang AJBF Surabaya.

Hebatnya, Om Andri mulai beternak murai batu sejak dua tahun lalu. Itu berarti umurnya baru 19 tahun, masa di mana banyak kawula remaja cenderung hidup hura-hura.

Lebih hebat lagi, sebelum beternak murai batu, Om Andri juga sukses menangkar beberapa jenis burung kicauan, mulai dari kenari, lovebird, hingga strawberry finch. Boleh dibilang, dia penangkar muda bertangan dingin.

Om Andri Wicaksono
Om Andri Wicaksono mulai beternak murai pada umur 19 tahun.

Saat ini ada tiga pasangan induk murai batu di rumahnya. Dua pasangan sudah mulai berproduksi, sedangkan satu lagi merupakan pasangan siapan produksi.

Salah satu pasangan yang sudah berproduksi merupakan murai batu blacktail (ekor hitam). Induk jantan dan induk betina sama-sama ekor hitam. “Hampir setahun ini, pasangan murai blacktail tersebut sudah enam kali berproduksi dengan jumlah anakan rata-rata dua hingga tiga ekor,” jelas Om Andri.

Trotolan murai batu ring AJBF
Trotolan murai batu ring AJBF.

Om Andri juga menerapkan sistem poligami murni pada salah satu calon indukan. Disebut poligami murni, karena di dalam kandang ternak terdapat seekor induk jantan dan lebih dari seekor induk betina.

( lihat juga Perkawinan murai batu sistem poligami murni )

Teknik poligami murni akan lebih efektif jika dibiasakan sejak usia trotolan. Namun, Om Andri punya alternatif lain, yaitu menyatukan beberapa ekor murai betina sejak burung merampungkan masa mabung yang pertama.

Dengan cara begitu, calon-calon induk betina sudah mengalami proses pengenalan terlebih dulu sehingga tidak saling serang di dalam kandang. Setelah calon-calon induk betina akur, barulah dijodohkan dengan calon induk jantan.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.