Anniversary Yudhistira Tegal: Persaingan merata, LB Waljinah raih Best in the Class

Ratusan kicaumania berdatangan di Jalan Sumbodro Gang 5, Kelurahan Slerok, Kota Tegal, Minggu (14/2) lalu. Mereka berasal dari Tegal, Slawi, Brebes, Pemalang, dan Pekalongan guna menghadiri Latpres Anniversary Ke-1 Yudhistira Tegal.

Latpres Anniversary Yudhistira BC Tegal
Suasana kelas murai batu dalam Anniversary Yudhistira BC Tegal, Minggu (14/2).

Panitia membuka tiga kelas, yakni Werkudoro (tiket Rp 50.000), Arjuna (Rp 30.000), dan Nakula-Sadewa (Rp 20 ribu), yang seluruhnya terdiri atas 13 sesi lomba.

“Kami kewalahan melayani pesanan tiket sehingga lomba baru dimulai sekitar jam dua siang, molor dari waktu yang telah ditetapkan. Kami mohon maaf, dan terimakasih atas guyup rukunnya,” tutur Om Saga Dirgantara, ketua pelaksana.

Burung-burung terbaik di semua kelas turun dalam even ini. Persaingan pun makin merata, sehingga tidak ada seekor pun burung yang mendominasi kejuaraan.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Lovebird dimainkan terlebih dulu, dimulai dari Kelas Werkudoro, Aejuna, hingga Nakula-Sadewa. LB Neng Ratu milik Om Eko (Sruntul / Paparaji Pekalongan) menjuarai Kelas Werkudoro. Durasi ngekeknya hampir mencapai 40 detik.

Lovebird Neng Ratu
Lovebird Neng Ratu menjuarai kelas utama.

Juara 2-4 masing-masing diraih LB Dolhpin milik Om Sanjaya (Aneka Jaya SF), Audi besutan Om Damid (Rowa BF Tegal), dan Waljinah milik Om Ropi’I (Krandon).

Kelas Arjuna dimenangi lovebird Fitri kepunyaan Om Pepeng (JCC Tegal), disusul Koslet milik Om Syarief (WK) dari BSF Tegal, Sintia koleksi Om Tony (Kepandean), dan Audi.

Lovebird Fitri
Lovebird Fitri milik Om Pepeng juara 1 Kelas Arjuna.

Lovebird Atika milik Om Dhanar Yudhistira (BKT SF) terbaik di Kelas Nakula-Sadewa. Posisi berikutnya diduduki LB Burjan milik H Slamet (Pangdam BC), Susi Reva kepunyaan Om Kholil (Tim IKLI Tegal), dan Tronton koleksi Om Kimos (Pagedangan).

Lovebird Atika milik Om Dhanar
Lovebird Atika milik Om Dhanar terbaik di Kelas Nakula-Sadewa.

“Benar-benar hari yang melelahkan bagi Neng Ratu. Di sini dia menemui lawan-lawan tangguh,” tutur Om Eko dari Tim Sruntul / Paparaji Pekalongan.

Kacer Simon Lucky besutan Om Gabel (Gabel SF Pekalongan) juara di Kelas Werkudoro. Namun penampilannya mengendur di Kelas Arjuna, sehingga henya menjadi juara ketiga. Kelas ini dimenangi kacer Grenda Seba milik Om Azka (Pesarean Adiwerna), posisi kedua ditempati Singo Barong besutan Om Kasbul (Kaladawa).

Kacer Simon Lucky
Kacer Simon Lucky juara 1 di kelas utama.

Kelas utama Werkudoro dijuarai kacer Simon Lucky milik Om Gabel (Gabel SF Pekalongan), disusul Maha Dewi milik Om Hami (HM Jaya SF) dan Bajing Biru andalan Om Alex MTH (Jl Rambutan Tegal).

Persaingan kelas cucak hijau makin ketat, apalagi sudah memasuki hitungan poin Best in the Class. Kelas utama Werkudoro dimenangi Erlangga milik Om Amirudin (Pegirikan), diikuti Gatotkaca milik Om Ade (Tegalsari) dan Suarez andalan H Ali Yahya (Mawar Biru SF).

Cucak hijau Erlangga
Cucak hijau Erlangga terbaik di Kelas Werkudoro.

Suarez kemudian menjuarai Kelas Arjuna. Juara kedua dan ketiga masing-masing Stellon kepunyaan Om Ukhi (Bandasari) dan Banu milik Om Ajiz dari Tegal.

cucak hijau Gatotkaca
Om Wid bersama cucak hijau Gatotkaca.

Kelas murai batu boleh dibilang paling sengit pertarungannya. Gaco-gaco hebat turun di sini. Tim juri di bawah komandan Om Apito Lahire, didampingi Om Marja Assaka, Om Anto Ambon, dan Om Om Tyo harus mengulur waktu penilaian dari waktu normal 5-7 menit.

“Para juri dan dua korlap benar-benar memantau lebih ekstra. Waktu penilaian dipanjangkan hingga sepuluh menit lebih, karena semua kontestan tampil memukau dengan materi lagu yang bagus,” kata Om Apito Lahire, juri independen yang sudah puluhan tahun menekuni bidangnya.

Murai batu Bintang Baru koleksi Om Willy (Tegal) terbaik di kelas utama, mengungguli Maha Dewa orbitan Om Fariz Aziz (Kalibuntu BC) dan Baja Hitam besutan Om Bambang dari Tegal.

Murai batu Bintang Baru
Murai Bintang Baru juara 1 Kelas Werkudoro.

Kelas Arjuna dimenangi MB Mahera kepunyaan Om Ipank (Jl Hanoman Tegal), disusul Prima milik Om Itis (BU BF) dan Will Boy andalan Om Anggi (Jl Blanak Tegal).

Murai batu Mahera
Murai batu Mahera jawara di Kelas Arjuna.

Kenari dibuka tiga kelas, dan semuanya diwarnai persaingan sengit. Jago-jago baru pun mulai unjuk kebolehan, tak gentar menghadapi muka-muka lama langganan juara.

Kenari Jendral Kancil orbitan Om Indra Gunawan (PPKT Tegal) menjuarai Kelas Werkudoro, mengungguli Super Sepur gaco anyar Om Pulung (Tim Piknik Tegal) dan Chu Yung Fack besutan Om Pandy (PJR Canary Ujungrusi).

Kenari Jendral Kancil
Kenari Jendral Kancil milik Om Indra Gunawan (PPKT Tegal).

Chu Yung Fack terbaik di Kelas Arjuna, disusul Super Sepur dan Tronton orbitan Om Koprot (Tim Piknik Tegal). Kelas Nakula-Sadewa dimenangi kenari Bajak Laut milik Om Saur (Tim Piknik Tegal), mengungguli Niki Sae gaco andalan Om Heri (Jl Gatotkaca Tegal).

Kenari Meteor
Kenari Meteor milik Om Lingga (Papburi Tegal) juara 4 Kelas Arjuna.
Latpres Yudhistira - juara kenari
Para juara kenari di Kelas Werkudoro.

Kelas pleci hanya dapat dimainkan satu sesi saja, yaitu di Kelas Arjuna. Hal ini karena cuaca buruk, dan gerimis mulai datang disertai angin kencang. Pleci Nobita milik Om Iis (MTR SF) meraih juara pertama, disusul Lali Jiwo besutan Om Iqy (Pangdam BC) dan Momonon koleksi Om Opay (TPC Gglass).

Latpres Yudhistira - juara pleci
Para juara di kelas pleci.

Lovebird Waljinah raih penghargaan Best in the Class

Latpres sore itu menjadi momen penting bagi Om Ropi’i (pemilik lovebird Waljinah), Om Ragil (pemilik LB Ji’ek) dan Om Joni (pemilik LB Mini Cooper). Pasalnya, di sela-sela lomba, ketiganya didaulat maju untuk menerima penghargaan Best in the Class bulan Januari 2016.

Lovebird Waljinah meraih 799 poin selama sebulan berkiprah di Yudhistira Tegal, disusul Ji’ek (301) serta Mini Cooper (227). Keunggulan Waljinah antara lain rajin bunyi (8 -12 kali setiap sesi), dengan durasi ngekek sekitar 20-40 detik.

lovebird Waljinah
Abah Raharjo (kiri) serahkan trofi Best in the Class kepada Om Ropi’i, pemilik LB Waljinah.

Atas kemenangan Waljinah, Om Ropi’i menerima trofi dan uang pembinaan yang diberikan oleh Abah Raharjo selaku ketua Yudhistira BC.

“Dengan penghargaan ini, diharapkan setiap pemilik mampu meningkatkan pencapaian prestasi jagoannya di ajang yang lebih bergengsi lagi. Terimakasih atas dedikasinya,” ujar Abah Raharjo yang juga pemikik Gantangan Yushistira BC Tegal.

Peraih Best in the Class
Peraih Best in the Class: Om Joni (kiri), Om Ropii (2 dari kanan), dan Om Ragil (kanan).

Mulai bulan ini, panitia juga akan memberikan pengharhaan Best in the Class untuk kelas cucak hijau. Adapun penghargaan serupa untuk murai batu mulai Maret 2016.

Seluruh rangkaian acara diakhiri dengan pembagian doorprize kepada peserta kelas kenari dengan nomor gantangan 14. Ini merupakan simbol tanggal kelahiran Yudhistira BC Tegal setahun lalu. (Julis Nur Hussein)

Suasana selamatan Anniversary Yudhistira Tegal
Suasana selamatan Anniversary Yudhistira Tegal.

Hasil Latpres Anniversary Yudhistira Tegal (klik di sini)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.