Tampil kinclong, lovebird Fitri nyeri di Jumat Kliwonan Karpel BC Tegal

Latpres rutin Jumat Kliwonan Karpel BC di Jl Pintu Air Desa Karangjati, Kecamatan Tarub, Kabupaten Tegal, Jumat (20/5), dibanjiri kicaumania dari berbagai daerah di Kabupaten / Kota Tegal dan Brebes.

Latpres Jumat Kliwonan Karpel BC Tegal
Suasana Latpres Jumat Kliwonan di Gantangan Karpel BC Tegal, Jumat (20/5).

Panitia yang digawangi Om Yanto Kumis (ketua) dan Om Miftakhudin Mip (pelaksana) membuka tiga kelas, yakni Mega Bintang (tiket Rp 50.000), Bintang (Rp 30.000), dan Favorit (Rp 20.000), yang seluruhnya terdiri atas 12 sesi lomba.

Suasana lomba makin gayeng karena dipandu Om Udin. Kendati sudah sepuh, MC lomba burung asal Tegal yang sering bertugas di luar kota itu mampu memberi warna tersendiri terhadap pelaksanaan lomba.

Abah Udin, MC gaek
Abah Udin, MC gaek yang tetap energik.

“Alhamdulillah, latpres Jumat Kliwonan Karpel BC kali ini mengalami peningkatan jumlah peserta,” kata Om Miftahudin Mip sambil melayani pesanan tiket.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Lovebird Fitri milik Om Pepeng (Tegal) tampil kinclong. Gaco ini meraih double winner, yakni juara 1 Kelas Bintang dan Favorit. Pada Kelas Mega Bintang, LB Fitri nangkring di posisi ketiga. “Di kelas utama Fitri kalah start,” ujar Om Pepeng.

Lovebird Fitri
Lovebird Fitri raih double winner.

Kelas Mega Bintang dimenangi lovebird Dampar milik om Daffa Ananda (Tegal Family BC), diikuti Cengtini andalan dr Doli (Karangjati).

Om Daffa Ananda dan lovebird Dampar
Om Daffa Ananda: Lovebird Dampar juara 1 kelas utama.

Fitri terbaik di Kelas Bintang, mengungguli lovebird Salju milik Om Faizin DM (DM SF Tegal) dan Ratu Pelangi kepunyaan Om Rizal (Griwa SF Tegal). Kelas Favorit dimenangi Fitri, disusul Nyai Ronggeng milik Om Cu’ing dari Kere Kere Hore Tegal.

Om Pepeng, pemilik lovebird Fitri
Om Pepeng bersama lovebird Fitri dan Inul.

Selain lovebird Fitri, tak ada lagi burung yang mampu nyeri juara 1. Kalau nyaris doubler winner ada, yaitu pleci Begal Motor, langganan juara milik Om D’dien NV 88 (RTS Team Jatibarang Brebes).

Begal Motor membukukan kemenangan di Kelas Mega Bintang, mengalahkan Cakra Buana milik Om Andika (X-Gawe Team) dan Bacot besutan Om Dika (PO Dewi Sri).

Tapi di Kelas Bintang, Begal Motor beberapa kali didis dan balik badan. Tim juri akhirnya hanya mengoncer 3 bendera kuning untuk pleci Begal Motor, sehingga harus puas menjadi juara kedua.

Juara 1 kelas ini diraih pleci Vegasus koleksi Om Draup (X-Gawe Team). Juara 3 ditempati Cepot milik Om Ipin (Grobog Kulon).

Om Draup, pemilik pleci Vegasus
Om Draup, pemilik pleci Vegasus.

Kenari hanya bisa dimainkan sekali, yaitu Kelas Mega Bintang. Pemenangnya adalah kenari Colt-Did besutan milik Om Bagus (Tegal Family). Posisi kedua ditempati kenari Kancil milik Om Amirudin (Pegirikan Talang).

Om Bagus dan kenari Cold-Did
Om Bagus: Kenari Cold-Did juara 1 Kelas Mega Bintang.

Persaingan merata tersaji di kelas cucak hijau, murai baru, dan kacer. Pemenangnya pun selalu burung yang berbeda.

Cucak ijo Ronggeng milik Om Joko SS (Slawi) memuncaki Kelas Mega Bintang, dibuntuti Putri Hijau milik Om Chi (Wanasari Brebes) dan Erlangga kepunyaan Om Amirudin (Pegirikan Talang).

Cucak ijo Ronggeng
Cucak ijo Ronggeng terbaik di kelas utama.
Om Joko SS, pemilik cucak ijo Ronggeng
Om Joko SS, pemilik cucak ijo Ronggeng.

Om Mi’ing , kicaumania asal Pecabean, moncer bersama cucak ijo Slenteng. Burung besutannya ini meraih juara 1 Kelas Bintang, mengalahkan Sampar Angin milik Om Ramadi (Jatilawang) dan Mandala orbitan Om O’ink (Pecabean).

Om Amirudin
Om Amirudin moncer bersama CI Erlangga dan kenari Kancil.

Murai batu Salsabil milik Om Rus (Wanasari, Brebes) harus berbagi gelar dengan Arjuna kepunyaan Om Eko (Bedug, Pangkah). Salsabil sukses menjuarai Kelas Mega Bintang , unggul atas Kirana besutan Om  Bambang (Tegal) dan Brajamusti milik Om Yanto (Dukuhjati).

Adapun murai batu Arjuna terbaik di Kelas Bintang, setelah mengalahkan Sohebat orbitan Om Ocoy (Slawi) dan Pegasus milik Om Alif (Tembok Luwung). Di kelas ini, MB Salsabil bertengger di peringkat 4.

Om Eko, pemilik murai batu Arjuna
Om Eko: Murai batu Arjuna terbaik di Kelas Bintang.

“Peserta murai batu di Karpel BC  terkenal tangguh-tangguh dan sering juara di daerahnya masing-masing. Ibarat kata laka dina gabug (tak pernah kosong) berprestasi,” kata Om Iwan, salah seorang juri asal Brebes yang bertugas sore itu bersama Om Apito Lahire dan Om Nas.

Kacer Naga Hitam koleksi Om Uu (Banjaran) terbaik di Kelas Mega Bintang, mengalahkan Megaloman milik Om Kasan (Jatirawa) dan Grenda Seba besutan Om Jamrud KCI (Tegal).

Kacer Naga Hitam
Kacer Naga Hitam jawara di Kelas Mega Bintang.
Om Uu (Banjaran), pemilik kacer Naga Hitam
Om Uu (Banjaran), pemilik kacer Naga Hitam.

Om Adi (Saka Rosa SF) bersuka cita karena kacer Master koleksinya berkibar di Kelas Bintang. Dragon Ball milik Om Anwar (Jatibogor Suradadi) nangkring di tempat kedua.

Om Adi (Saka Rosa BC), pemilik kacer Master
Om Adi (Saka Rosa BC) moncer bersama kacer Master.

Cucak ijo Viking raih BOB Karpel BC edisi April 2016

Di sela-sela kegiatan latpres Jumat Kliwonan sore itu, dilakukan preosesi penyerahan penghargaan Best of the Best (BOB) Karpel BC edisi April 2016 untuk jenis burung cucak ijo. Penghargaan ini seperti Best in the Class (BITC) di Yudhistira BC Tegal, yang dilakukan setiap bulan untuk jenis burung tertentu.

Gelar BOB Karpel BC edisi April 2016 diberikan kepada cucak hijau Viking andalan Om Nanang (Kemantran), yang sukses meraih 250 poin selama sebulan berlaga di Karpel BC. Penyerahan penghargaan dilakukan oleh Ketua Karpel BC, Om Yanto Kumis, kepada Om Nanang.

Om Yanto Kumis
Ketua Karpel BC Om Yanto Kumis (kiri) menyerahkan trofi BOB kepada Om Nanang.

Posisi 2-5 masing-masing ditempati cucak hijau Lowo Ijo (milik Om Yanto, Dermasandi), Nakula (Om Arief, Pecabean), Kriket (Om Badroh, Tapank BC), dan Ganesa (Om Mu’min, Tonggara). Keempat burung ini sama-sama meraih 100 poin.

BOB adalah program rutin bulanan untuk burung peraih poin tertinggi selama sebulan mengikuti latber di Karpel BC. Latber digelar rutin setiap Jumat sore. Juara 1, 2, dan 3 dalam setiap latber mendapat poin 100, 75, dan 50.

“Kalau Maret lalu, penghargaan BOB diberikan untuk burung kacer. Edisi April giliran cucak hijau, kebetulan ada lima pemenang,” kata Om Yanto Kumis.

Secara umum, Latpres Jumat Kliwonan Karpel BC berlangsung lancar dan meriah. Lomba sempat dihentikan saat berlangsung sesi Lovebird Mega Bintang. Mengapa?

Soalnya beberapa peserta mengeluarkan teriakan-teriakan yang terlalu bising dan mengganggu konsentrasi juri dalam memberi penilaian. Akibatnya, para juri menghentikan penilaian dan minggir ke tepi arena.

Namun lomba dilanjutkan kembali, setelah ada imbauan dari panitia dan kesepakatan peserta untuk hanya bertepuk tangan saja. (Julis Nur Hussein)

Om Rus, kicaumania asal Brebes
Om Rus, kicaumania asal Brebes, sukses orbitkan tiga gaconya.
Latpres Jumat Kliwonan Karpel BC Tegal
Suasana di loket pendaftaran Latpres Jumat Kliwonan Karpel BC.
Om Husni (kanan), sekretaris Kagok BC
Om Husni (kanan), sekretaris Kagok BC, bersama kru panitia Karpel BC.

Hasil Jumat Kliwonan Karpel BC Tegal (klik di sini)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.