Hasil Lengkap Piala Jogja Istimewa: Murai batu Sarno quattrick, lovebird Gombloh hattrick

Murai batu Sarno dan lovebird Gombloh, keduanya andalan H Fitri BKS (Samarinda), menjadi bintang lapangan dalam lomba burung berkicau Piala Jogja Istimewa. Dalam even nasional yang berlangsung di Jogja Expo Center (JEC), Jalan Raya Janti Jogjakarta, Minggu (18/12), Sarno dan Gomblong masing-masing meraih kemenangan quattrick (4 kali juara 1 ) dan hattrick (3 kali juara 1).

lomba burung berkicau Piala Jogja Istimewa
Kemeriahan dalam lomba burung berkicau Piala Jogja Istimewa di Jogja Expo Center, Minggu (18/12).

Murai batu Sarno yang sehari-hari dirawat Om Teddy BKS di Jogja tampil sangat meyakinkan. Turun empat kali, gaco lawas Om Fitri ini selalu meraih juara pertama, termasuk kelas utama Kraton yang berhadiah Rp 5 juta plus bonus Rp 5 juta.

Di kelas tersebut, MB Sarno mengungguli Agnes milik Om Willy Tegal dari B16 / Duta Valentine, serta Blangkon besutan Mr Triz (Grobag SF). Gelar kedua diraih Sarno di Kelas Malioboro, disusul Bintang Jogja milik Puji Rinja (Duta Valentine) dan Blangkon.

Murai batu Sarno
Murai batu Sarno mencetak kemenangan quattrick.

Kedigdayaan Sarno terus berlanjut. Kelas Prambanan dan Merapi juga dimenanginya, menyingkirkan murai batu Mick Jagger besutan Om AA / Faim (GRBC Cepu) dan Ontang-Anting andalan Om Yudi BF (Handayani BC Gunungkidul) yang menempati posisi runner-up.

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Om Tedy BKS dan murai batu Sarno.
Om Teddy BKS sukses mengawal murai batu Sarno.

Satu kelas lainnya, Ebod Strong, dimenangi murai batu PPL Junior milik Bank Us (JI Paris). Burung ini mengungguli Samuray orbitan H Astono (B16 / Duta Valentine) dan Gajah Mada besutan Om Hamid / Om Andi (Selokan SF).

Kejutan besar terjadi pada kelas lovebird yang dimainkan tujuh sesi. Lovebird Gombloh andalan Om Fitri BKS yang sehari-hari dikawal Cak Safiri mengungguli sejumlah lovebird papan atas di Indonesia.

Ya, even ini juga diikuti lovebird Kusumo milik H Sigit WMP (WMP SF Klaten), Awe We andalan Om Indra Andong (Fitri BKS Samarinda), Arnold orbitan Om Aji Kulonprogo (B 37 AWI Team), Kampret milik si kembar Giva / Gevi (Pejuang Kampret), hingga Kembang Goyang milik Om Firdaus, juga dari Pejuang Kampret.

Gombloh bahkan meraih gelar juara 1 terbanyak, yaitu tiga kali. Di Kelas Malioboro, burung ini tidak terkalahkan lawan-lawannya. Juara kedua diraih Awe We, disusul lovebird Marongge milik Om Adek / Om Taqim Gayo (Selvas BC), dan Kampret.

Lovebird Gombloh
Lovebird Gombloh meraih hattrick plus juara 2, 3, dan 5.

Gombloh juga terbaik di Kelas Merapi A, mengalahkan lovebird Arnold, Kusumo, Kampret, serta Awe We. Hattrick pun diraih Gombloh setelah menjuarai Kelas Ebod Strong. Peringkat 2-4 masing-masing ditempati Awe We, Arnold, dan Kusumo.

Secara keseluruhan, lovebird Gombloh dalam even akbar ini mampu meraih juara 1, 1, 1, 2, 3, dan 5. Sebelumnya, burung ini juga pernah moncer dalam beberapa even besar seperti Presiden Cup IV di Senayan Jakarta (2/10; juara 4 dan 7) serta Piala Indonesia di Cibubur (20/11; juara 1, 1, 2, 3, 4).

Selain Gombloh, bintang lapangan lainnya adalah lovebird Arnold milik Om Aji Kulonprogo. Lovebird yang pernah ditawar Ketua DPRD Kabupaten Magelang dengan mahar Rp 280 juta (namun ditolak) ini sukses menjuarai kelas utama Kraton, mengalahkan Kampret dan Cinderella milik Om Andi Afnan dari Brayo SF.

Lovebird Arnold
Lovebird Arnold turun 7 kali  dan selalu moncer: juara 1, 1, 2, 2, 2, 3, dan 6.

Arnold juga tidak terkalahkan di Kelas Merapi B, mengungguli Gombloh dan Awe We. Dalam gelaran Piala Jogja Istimewa, lovebird Arnold sukses meraih juara 1, 1, 2, 2, 2, 3, dan 6. Artinya, Arnold yang mengikuti semua (7) kelas selalu masuk daftar juara dan di peringkat atas.

Dua gelar lainnya masing-masing dimenangi lovebird Awe We dan Kembang Goyang. Awe We unggul di Kelas Prambanan B, menyingkirkan Arnold, Gombloh, Woyo-Woyo milik Om Onie PG (Pekalongan Team), Kampret, dan Kusumo. Pada sesi lainnya, Awe We meraih juara 2, 2, 3, 5, dan 6.

lomba burung berkicau Piala Jogja Istimewa
Persaingan sangat ketat di kelas lovebird. Sejumlah burung terbaik nasional tampil di sini.

Lovebird Kembang Goyang berjaya di Kelas Prambanan A. Gaco milik Om Firdaus (Pejuang Kampret) ini mengalahkan Arnold, Kusumo, Angkasa milik H Mansur (Duta Valentine), Gombloh, dan Awe We.

Cucak hijau Gareng tampil mentereng. Menghadapi lawan-lawan tangguh seperti New Ferrari milik Om Rudy NRS (Duta Pasundan), serta Rimba Sakti dan New Bilqis koleksi Fitri BKS, Gareng tak keder sedikit pun.

Alhasil, gaco besutan Om Ikhwan MS (Pemalang SF) ini sanggup meraih double winner. Kelas Merapi berhasil dimenanginya, disusul New Ferrari, Bezita milik Om Q-Ong Manahadap (Duta Valentine) dan New Bilqis.

Gelar kedua diraih cucak hijau Gareng di Kelas Ebod Strong, mengalahkan Rimba Sakti serta Rock Lee koleksi Bimo Birdshop (Modalan Jogja).

Om Rudy NRS
Om Rudy NRS: Cucak hijau New Ferrari makin berprestasi.

Tapi cucak ijo New Ferrari dan New Bilqis tetap mampu menunjukkan kehebatannya. Bahkan New Ferrarri terbaik di Kelas Malioboro (sesi utama untuk cucak hijau), mengungguli Rimba Sakti. Adapun  New Bilqis memenangi Kelas Prambanan.

Cucak hijau New Bilqis
Cucak hijau New Bilqis juara 1 dan 4.

Fitri BKS mendominasi kelas kenari. Beberapa gaconya meraih juara 1, yakni Kaisar Jepang, Sydney, dan Begundal A. Ketiganya menjuarai kelas standar kalitan yang dimainkan empat sesi. Satu sesi lain dimenangi kenari RI Satu besutan Om Anton / Vincent (Duta Plaza Cup).

Dua kelas standar umum dimenangi burung yang berbeda, masing-masing kenari The King milik Om Penyo (KYB SF) dan King kepunyaan Om David (DBS).

Om Rudy Honda (Temanggung All Star) sukses bersama anis merah Trisula yang nyeri juara 1. Trisula menjuarai Kelas Merapi A, mengalahkan Red Baron milik Gus Wier (Pacitan) dan Soluna kepunyaan Om Sulis (Godean).

Anis merah Trisula
Anis merah Trisula milik Om Rudy Temanggung raih double winner.

Kelas Ebod Strong juga dijuarai Trisula, diikuti Soluna di posisi kedua. Kelas Merapi B dikuasai anis merah Ronggeng besutan Om Wihan / Om Heri (Waris LBF), disusul Red Selanos andalan Om Teguh Wahyudi (Argomulyo) dan Exectutor milik AW Bali (Solo).

Cendet Barakuda milik Om Arik Kandidat (Kandidat SF Pacitan) menyodok di peringkat pertama Kelas Prambanan. Juara kedua dan ketiga diraih Lali Jiwo milik Om Yohan (Hantu Laut SF) serta Ali Topan, salah satu cendet terbaik nasional milik Fitri BKS.

Om Arik Kandidat
Om Arik Kandidat: Cendet Barakuda juara 1 Kelas Prambanan.

Kelas Merapi dijuarai cendet Brutal kepunyaan Om Totok Gudek (B37AWI Team), disusul Ali Topan dan Tornado milik Om Yahyo dari Mangkang 024.

Om Inu Santoso, kicaumania Sleman yang memperkuat barisan Fitri BKS, moncer di beberapa kelas. Branjangan Brojomusti andalannya meraih juara 1 dan 5. Kemudian blackthroat Golden Boy terbaik di kelas campuran impor. Adapun murai batu Pegasus masuk 10 besar Kelas Prambanan.

Om Inu Santoso dan branjangan Brojomusti
Om Inu Santoso (kiri): Branjangan Brojomusti juara 1 dan 5.

Dua kelas ciblek dipenuhi peserta, dan berlangsung dalam suasana persahabatan antarpeserta. Kelas Ebod Strong dijuarai ciblek Strong milik Om Kuntet Febby dari Ciblek Mania Solo Raya (CMSR).

Salah satu langganan juara, yakni ciblek Tembak Mati milik Om Rosid (Ciblek Mania Jogja / CMJ), kali ini harus puas menjadi runner-up, disusul Super Ego milik Om Mokok, juga dari CMJ.

Ciblek Strong
Ciblek Strong milik Om Kuntet tampil mencorong.

Kelas Miltih dimenangi ciblek Walang Sangit besutan Om Mimik / Cupis (Cilacap). Posisi kedua dan ketiga masing-masing ditempati Aragon milik Om Indra Echelan (CKMB) dan Shincan andalan Om Chandra / Epid (Magelang).

NV 88 / PCMI Bandung mendominasi kelas pleci yang digelar tiga sesi. Tim ini memenangi dua kelas, masing-masing melalui pleci Eminem dan Dago. Satu sesi lainnya dijuarai pleci Denjaga besutan Om Anton dari Kanigoro.

Secara keseluruhan, even Piala Jogja Istimewa yang digawangi Om Reedy Indra Lesmana berlangsung lancar dan sukses. B16 yang berkolaborasi dengan Duta Valentine meraih gelar juara umum BC, dan Fitri BKS Samarinda menjadi juara umum SF. (OK-1)

lomba burung berkicau Piala Jogja Istimewa
Panitia Piala Jogja Istimewa menggunakan dua lapangan untuk menggelar 50 sesi lomba.

Hasil Lomba Piala Jogja Istimewa:

Murai Batu | Lovebird | Kacer | Cucak Hijau | Kenari | Kelas Lainnya

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.