Cerita sukses Jogja Finch Story (JFS) dalam gelaran Hari Pers Nasional

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Lima kicaumania asal Jogja berangkat menuju Mungkid, ibu kota Kabupaten Magelang, untuk mengikuti lomba burung berkicau Hari Pers Nasional (HPN) di Lapangan Soepardi, Minggu (19/2). Para kicaumania yang tergabung dalam Jogja Finch Story (JFS) ini menggunakan mobil bak terbuka. Kehadiran mereka tak sia-sia, karena dua kelas campuran impor berhasil dijuarainya.

Para personel JFS itu antara lain kakak-beradik Om Bodhonx dan Elya Kurniawan, Om Supriyadi Kenthut, Om Budi Jabunk, dan Om Sujarno. Blackthroat Kingkong Gun orbitan Om Bodhonx / Elya menjuarai dua kelas (CJM dan Koran).

Jogja Finch Story
Kekompakan personel JFS: (dari kanan) Om Bodhonx, Elya Kurniawan, Om Supriyadi Kenthut, Om Budi Jabung, dan Om Sujarno.

Posisi runner-up pada kedua kelas itu juga ditempati jagoan-jagoan JFS, masing-masing Mbah Rois milik Om Supriyadi Kenthut dan Gentho kepunyaan Om Budi Jabung. Sebagaimana Kingkong Gun, Mbah Rois dan Gentho juga jenis blackthroat.

Yang menarik lagi, dalam even akbar tersebut, mereka memperkuat tim yang berbeda. Om Bodhonx dan adiknya, Elya Kurniawan, memperkuat Fitri BKS Samarinda yang akhirnya meraih gelar juara umum SF. Adapun Om Supriyadi, Om Budi, dan Om Sujarno memperkuat Jabung Brother.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS
Blackthroat Kingkong Gun
Blackthroat Kingkong Gun dua kali juara 1 dalam even HPN.

Inilah indahnya dunia lomba burung kicauan bagi mereka yang memahaminya. Berangkat bersama, dari komunitas yang sama pula, namun memperkuat tim yang berbeda, dan pulangnya tetap bersama dalam kegembiraan lantaran sama-sama bawa piala / trofi.

Elya Kurniawan merupakan personel paling muda, lantaran masih kelas 3 SMA. Namanya belakangan ini menjadi trending topic di dunia kicaumania, karena di usia muda sudah sukses menangkar aneka burung master impor.

Lihat juga Elya Kurniawan: Masih kelas 3 SMA sukses beternak burung master impor

Meski blackthroat Mbah Rois menempati peringkat kedua, Om Supriyadi mengatakan bahwa jagoannya tak kalau dari Kingkong Gun. “Tentu tim juri mempunyai pandangan lain,” ujarnya.

Blackthroat Mbah Rois
Blackthroat Mbah Rois andalan Om Supriyadi Kenthut.

Sebelumnya, Mbah Rois pernah meraih double winner dalan even Kala Ijo. Burung ini juga pernah tampil di Piala Raja. Prestasinya terus meningkat, bahkan pernah ditawar dengan mahar Rp 12 juta. Namun Om Supriyadi enggan melepasnya.

“Syukurlah pernah ada yang pengen menawar dengan harga dua belas ribu (maksudnya dua belas juta). Berarti gacoan saya dinilai orang punya kualitas bagus,” tuturnya santai.

Om Supriyadi Kenthut
Om Supriyadi Kenthut memperkuat Jabung Brother.

Om Budi Jabung pun sangat puas melihat kinerja blackthroat Gentho dalam even HPN, meski harus puas di peringkat kedua Kelas Koran. Burung ini didapatkannya Oktober 2016.

“Gentho bukan berarti preman lho, namun maksudnya adalah Jawara. Saya ingin Gentho dapat menjadi jawara dalam berbagai even. Bulan Februari ini saja, Gentho sudah empat kali juara latpres, yaitu Posma Sembego, SBC, KLI, dan di Kadisobo,” ujarnya.

Blackthroat Gentho
Blackthroat Gentho milik Om Budi Jabung.

Menurut Om Budi, ikut lomba itu bukan sekadar untuk mendapat gelar juara. Lebih dari itu, banyak hal yang bisa diperolehnya. Misalnya bertemu dengan teman-teman kicaumania, kemudian saling bertukar ilmu dan pengalaman masing-masing, yang bisa menjadi bekal dalam perawatan harian dan settingan di lapangan.

Sebagaimana Elya dan Om Bodhonx, Jabung Brother juga sukses menangkar berbagai jenis master impor dengan nama Jabung Finch Breeder. Semuanya saling mendukung dan memberi motivasi.

Om Budi Jabung
Om Budi Jabung moncer bersama blackthroat Gentho.

Om Bodhonx pun gembira melihat para personel JFS selalu kompak, baik di lapangan maupun dalam hal penangkaran burung master impor. Dia berharap semua penggemar burung finch bahu-membahu, agar masing-masing bisa meningkatkan kualitas hasil ternaknya, maupun makin berprestasi di lapangan.

Om Bodhonx bersama dua trofi juara 1
Om Bodhonx bersama dua trofi juara 1 hasil kinerja Kingkong Gun.

“Mohon doa dan dukungannya, kami dan rekan-rekan pecinta finch di Jogja berencana menggelar lomba khusus finch, April mendatang,” tandas Om Bodhonx. (Galuh Candra)

Personel Jabung Broter
Personel Jabung Broter: Dua kali runner-up di kelas campuran impor.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.