Memperbaiki penampilan murai batu yang kurang ngotot

Memperbaiki penampilan murai batu yang kurang ngotot –Murai batu pada dasarnya merupakan burung tipe fighter sejati, sebagaimana kacer. Apabila bertemu burung sejenis, murai batu jantan akan terlihat seperti menyerang sambil mengeluarkan suara kicauan terbaiknya, untuk mengintimidasi pesaingnya. Tetapi karena beberapa penyebab, tidak sedikit murai batu yang terlihat kurang ngotot saat bertemu lawan-lawannya. 

memperbaiki penampilan murai batu kurang ngotot
Ada beberapa cara memperbaiki penampilan murai batu yang kurang ngotot.

Murai batu mempunyai suara yang khas, kencang, dan bervariasi. Ketika bertemu pejantan lain, misalnya dalam arena lomba, setiap individu murai batu akan saling unjuk kebolehan dengan gaya masing-masing, sambil menyemburkan suara kicauan terbaiknya.

Sebagai burung teritorial, murai batu memang harus bisa tampil ngotot agar penampilannya makin maksimal. Karena itu, setiap individu murai batu akan mengeluarkan seluruh materi isiannya, lengkap dengan tembakan-tembakannya, dengan sangat lantang.

Penyebab murai batu tampil kurang ngotot

Ketika murai batu tidak bisa tampil ngotot di arena lomba, tentu ada ketidakberesan pada burung tersebut. Beberapa kemungkinan penyebabnya antara lain:

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

  • Burung dalam kondidi kurang fit, misalnya sakit atau habis mabung.
  • Burung jarang diembunkan.
  • Burung jarang dijemur, atau durasi penjemurannya terlalu minim.
  • Burung jarang dilatih dalam kandang umbaran.
  • Setelan extra fooding (EF) kurang tepat, sehingga burung kurang birahi.
  • Burung kurang mendapat asupan vitamin dan mineral dari luar (selain dari pakan), sehingga gampang loyo dan tidak bergairah.

Mengatasi murai batu yang kurang ngotot

Untuk mengatasinya, dibutuhkan pola perawatan harian secara rutin. Selain menjaga kebersihan sangkar dan segala aksesorisnya, serta menjaga kualitas pakan, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk memperbaiki penampilan murai batu yang kurang ngotot. Tips bersumber dari para kicaumania yang berhasil memulihkan murai batu dengan kasus serupa.

  • Lakukan pengembunan secara rutin, dengan tetap memperhatikan kondisi cuaca. Kalau sedang gerimis / turun hujan, boleh tidak dilakukan pengembunan karena bisa membuat burung mudah sakit.
  • Kurangi frekuensi mandi. Selama masa pemulihan, frekuensi mandi bisa dilakukan setiap beberapa hari sekali.
  • Jemurlah murai batu secara rutin setiap hari. Penjemuran dilakukan pada pagi hari, disesuaikan dengan karakter atau kemampuannya. Sebab ada murai batu yang hanya kuat dijemur selama 1 jam, dan ada pula yang sanggup dijemur selama 2 – 3 jam.
  • Latihlah murai batu dalam kandang umbaran setiap beberapa hari sekali. Cara ini bisa membuat murai batu lebih aktif, sekaligus membantu meningkatkan stamina dan menumbuhkan mentalnya.
  • Ubahlah setelan EF. Jika murai batu kurang birahi, sehingga tidak bisa tampil ngotot, maka porsi jangkrik harus lebih ditingkatkan. Berikan juga EF lain secara bervariasi, antara lain ulat hongkong dan cacing tanah.
  • Jangan pernah mengabaikan pemberian multivitamin (misalnya BirdVit). Sebab, berdasarkan riset para pakar, sebagian besar burung yang dipelihara manusia kekurangan vitamin dan mineral.
Itulah beberapa cara memperbaiki penampilan murai batu yang kurang ngotot, khususnya saat berlomba. Selamat mencoba!

 
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.