Ternyata, burung curian itu dicuri orang juga…

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Ini adalah kelanjutan cerita dari pemeriksaan atas tersangka pencuri burung bernama Agus Tri Kristianto alias Tri, 21, warga Kusumodilagan, Joyosuran, Pasar Kliwon Solo. Dan si Tri ini ternyata juga bernasib sial atas perilakunya sendiri.

Seperti diceritakan pada artikel Ini dia tongkrongan salah satu tersangka pencuri burung,Tri harus berurusan dengan polisi dan kini mendekam di balik jeruji besi lantaran mencuri dua ekor burung pleci di Kampung Jogoprajan RT 007/RW 004, Danukusuman, Serengan, Selasa 19 Juni 2012. Apesnya lagi, burung hasil curian malah dicuri orang saat Tri tertidur pulas di kawasan Gemblekan, Serengan.

Pencuri spesialis burung pleci
Agus Tri – Pencuri spesialis burung pleci

“Saya mencuri malam hari, karena capai pagi harinya saya berhenti di sekitar Gemblekan dan tertidur pulas. Dua ekor burung di dalam sarang saya taruh di bawah pohon. Saat bangun, burung itu tidak ada. Mungkin dicuri orang,” ujar Tri sembari tersenyum kecut saat menjalani pemeriksaan di Mapolsek Serengan, Jumat 29 Juni 2012.

Tri yang sehari-hari berprofesi sebagai pengamen jalanan rupanya sudah memetakan lokasi rumah korban yakni Ari Darmanto, 34 dan Samijo, 57. Rumah dua orang itu saling berdekatan. “Ya, saya biasa masuk perkampungan itu dan tahu kalau ada warga yang memiliki burung pleci,” kata Tri kepada Solopos.com.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Wonogiri juga jadi sasaran

Dalam pengakuannya, Tri memang spesialis pencuri burung pleci. Dia bahkan seringkali melakukan perbuatan serupa di Wonogiri beberapa bulan lalu. Semua burung pleci hasil curian dijual kepada pedagang atau pembeli di kawasan Pasar Depok, Solo.

“Rata-rata burung itu saya jual seharga Rp40.000/ekor. Kalau pencurian ini, saya belum merasakan hasil penjualan burung, ee saya malah masuk penjara,” tutur Tri penuh sesal.

Apesnya Tri tidak berhenti di situ. Dia harus merasakan bogeman mentah dari massa saat dibekuk tak jauh dari rumahnya pada Minggu (24/6) malam. Kala itu, jejak Tri terendus korban. Sebab, Tri diketahui warga kerap kali mondar-mandir di Kampung Jogoprajan.

Kasi Humas Polsek Serengan, Aiptu Agus Sriyono didampingi Kanit Reskrim, AKP Widodo, mengatakan pelaku dapat tertangkap petugas setelah dimassa warga setempat. “Barang bukti yang kami amankan berupa sangkar burung dan sepasang sandal. Karena burung curian justru dicuri orang lain,” kata Agus yang juga mewakili Kapolsek Serengan, Kompol Kaharuddin.

Berdasarkan penyelidikan petugas, kata Agus, pelaku diketahui melancarkan pencurian di luar wilayah Serengan. “Pelaku memang spesialis pencuri burung pleci. Dia jerat sesuai Pasal 363 KUHP tentang pencurian dengan pemberatan. Ancaman hukuman tujuh tahun,” pungkas Agus mewakili Kapolresta Solo, Kombes Pol Asjima’in.(*)
Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

10 Comments

  1. NAMANYA JUGA MALING, BAIK MALING DI APAPUN JUGA MALING, PERCUMA KALO SOLIDARITAS UNTUK MALING….., LEBIH BAIK KATA BANG NAPI..MENCURI BUKAN DARI NIAT. . WASPADALAH..

  2. Dalam hati si Pencuri pasti berkata :

    “Dasar wong cilik selalu saja bernasib sial, bayangkan saja 2 ekor pleci kalau dijual hasilnya paling tinggi 100rb, hanya cukup buat beli beras tidak lebih dari 15 Kg tidak sama besar dengan Korupsi Hambalang yang bermilyar-milyar…nasib oh nasib….?!”

  3. Bravo om kicau……terus dilanjut aja…penanyangan berita pencurian burung, mengingat hal seperti ini sangat jarang diberitakan di koran-koran dan televisi. Sekalian juga ditayangkan para penipu burung….misal penjual burung online yang menipu. Tks.

  4. Bagi dulur2 semua.., kita harus mewaspadai org2 asing yg berkeliaran disekitar t4 kita. Sebab biasanya maling akan menggambar (memata2i) dulu sebelum melakukan aksinya. Waspadalah ! Salam…

Komentar ditutup.