Tukik tikus, burung pelatuk terkecil di dunia itu ada di Indonesia

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Siapa yang tak mengenal burung pelatuk? Burung yang kerap mematuki batang pohon ini cukup popular sebagai burung masteran bagi jenis burung berkicau lainnya. Tapi tahukah Anda, ada spesies burung pelatuk yang posturnya paling kecil di dunia, dan itu ada di Indonesia. Namanya burung tukik tikus, dengan panjang tubuh hanya 8 – 9 cm. Penampilannya agak berbeda dari jenis pelatuk lainnya. Meski begitu, suara kicauannya tidak jauh berbeda, bahkan cukup nyaring.

Burung tukik tikus
Burung tukik tikus bisa ditemukan di Jawa, Sumatera, dan Kalimantan

Tukik tikus atau rufous piculet (Sasia abnormis) merupakan spesies dari keluarga Picidae. Burung yang juga disebut caladi tikus ini memiliki wilayah persebaran di Brunei, Malaysia, Myanmar, Thailand, dan Indonesia (Jawa, Sumatera, dan Kalimantan). Di Kalimantan, burung pelatuk mungil ini bisa ditemukan di Kebun Raya Unmul Samarinda.

Bagian punggungnya didominasi warna hijau zaitun yang tegas. Adapun bagian bawah, mulai dari dada hingga perut, berwarna jingga. Pangkal ekor berwarna kemerahan.

Pada dahi burung jantan terdapat warna kuning emas, dan itulah yang membedakannya dari burung betina. Paruh atas hitam, sedangkan paruh bawah kuning. Burung remaja memiliki warna bulu hijau-zaitun yang kusam, dengan tubuh bagian bawah abu-abu.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Burung tukik tikus hanya memiliki tiga jari kaki: dua menghadap ke depan, dan satu menghadap ke belakang.

Jantan betina burung tukik tikus
Tukik tikus jantan (kiri) memiliki warna dahi kekuningan. Bandingkan dengan burung betina (kanan).

Terdapat dua subspesies / ras burung tukik tikus , yaitu:

  • Sasia abnormis abnormis yang tersebar di Myanmar, Thailand, Jawa, Sumatera (termasuk Pulau Belitung), dan Kalimantan.
  • Sasia abnormis magnirostris yang hanya dijumpai di Pulau Nias.

Tukik tikus merupakan burung yang umum ditemukan di hutan-hutan dataran rendah dan menengah dari hutan primer dan sekunder hingga ketinggian 1300 meter.

Mereka sering ditemukan sendirian atau berpasangan di rimbunan pohon bambu atau semak-semak, juga di batang pohon mati, untuk mencari makanan berupa serangga seperti laba-laba, kumbang-kumbang kecil, telur semut (kroto) dan larva semut yang terdapat pada batang pohon mati.

Tukik tikus
Tukik tikus mencari makanan di batang pohon terutama serangga dan telur semut.

Suara kicauannya terdiri atas irama cepat dan keras, hampir mirip suara kicauan pelatuk hairy. Meski bertubuh kecil, suara panggilan, dan kicauannya cukup lantang juga, terutama saat musim kawin.

Pada musim kawin itulah burung jantan sering menampilkan lagu-lagunya melalui patukan paruhnya pada batang bambu atau rotan.

Musim kawin biasanya terjadi pada April, Mei, dan Juni. Saat akan berkembangbiak, pasangan burung saling membantu membat sarang kecil di batang pohon mati atau batang bambu dengan ketinggian sekitar tiga meter dari permukaan tanah. Burung betina bertelur sebanyak 2 – 3 butir telur yang akan dierami kedua induk secara bergantian sampai menetas.

Sarang tukik tikus
Sarang tukik tikus di sebuah lubang di pohon

Tukik tikus memiliki suara kicauan yang tak kalah bagusnya dari burung pelatuk lainnya. Kalau Anda penasaran, silakan dengar atau download suaranya di bawah ini:

  • Suara burung tukik tikus (call) | DOWNLOAD
  • Suara burung tukik tikus (song) | DOWNLOAD
  • Suara burung tukik tikus (drum) | DOWNLOAD

Berikut adalah video dari burung tukik tikus atau rufous piculet

– – –

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.