Penelitian unik: Otak kenari disuntik testosteron, kualitas suara langsung top-markotop!

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Berbagai penelitian ilmiah di mancanegara memberi hasil yang sama, bahwa hormon testosteron memiliki banyak manfaat untuk burung kicauan, baik mendongkrak birahi, perkembangan fisik, peningkatan level suara kicauan, tambahan energi, hingga menenangkan suasana hati. Itu sebabnya, Om Kicau memproduksi TestoBirdBooster (TBB)  berbasis testosteron yang sangat aman bagi burung, karena memang bukan doping.

Sudah ribuan kicaumania di Indonesia yang merasakan manfaat TBB, baik untuk burung lomba maupun burung rumahan (untuk dinikmati sendiri di rumah). Tetapi tahukah Anda, beberapa peneliti dari Universitas Johns Hopkin di Baltimore, Maryland, Amerika Serikat, melakukan penelitian unik untuk menguatkan manfaat testosteron pada burung berkicau?

Disebut unik, karena injeksi testosteron tidak melalui pembuluh darah sebagaimana metode penelitian sebelumnya, tetapi hormon ini disuntikkan langsung ke otak burung. Objek yang digunakan adalah sekelompok kenari jantan.

Studi mengenai kualitas suara kicauan kenari dengan menggunakan suntikan testosteron pada lokasi otak yang berbeda
Kualitas suara kenari jantan meningkat pesat setelah otaknya diinjeksi testosteron.

Sebenarnya hipotesis menyuntikkan testosteron ke otak burung sangat masuk akal. Sebab produksi testosteron itu dimulai di kelenjar hipotalamus yang ada di daerah otak. Karena adanya rangsangan tertentu, seperti birahi, tubuh burung akan mengaktifkan hipotalamus untuk mengeluarkan zat gonadotropin-releasing hormone (GnRH).

Maaf menyela: Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Setelah dilepas ke dalam aliran darah, maka pembuluh darah membawa GnRH ke kelenjar pituitari. Di kelenjar inilah GnRH akan mengaktifkan kemampuan kelenjar pituitari untuk menghasilkan gonadotropin yang disebut FSH (follicle-stimulating hormone) dan LH (luteinizing hormone) dan memasukkannya ke dalam aliran darah.

Setelah berada dalam aliran darah, FSH dan FH melakukan perjalanan ke testis (burung jantan) atau indung telur (betina). Di dalam testis, kedua hormon akan mengaktifkan sel-sel testis yang disebut leydig untuk mensintesis kolesterol sebagai bahan dasar pembentuk testosteron. Testosteron kemudian dilepas lagi ke dalam aliran darah untuk melakukan tugas-tugas yang telah ditetapkan hipotalamus.

Pada burung betina, sejumlah kecil testosteron diproduksi oleh ovarium. Dalam proses ini, FSH dan LH mengaktifkan sel-sel thecal ovarium. Sel-sel ini juga mampu mensintesis kolesterol dari tubuh menjadi testosteron.

Seperti dijelaskan di atas, testosteron akan memberi efek pada birahi burung, level kicauan, perkembangan fisik, suasana hati, dan energi.

( baca juga Testosteron, pemicu revolusi perawatan burung kicauan )

Para peneliti dari Universitas Johns Hopkin melakukan metode jalan pintas, dengan menyuntikkan testosteron pada otak kenari jantan. Mereka membagi beberapa kenari jantan dalam tiga kelompok perlakuan:

  • Kelompok A menerima suntikan testosteron di daerah preoptik medial, atau medial preoptic nucleus (POM), yaitu daerah otak yang mengontrol motivasi seksual / birahi pada mahluk hidup, termasuk manusia dan hewan.
  • Kelompok B menerima suntikan testosteron di seluruh otaknya.
  • Kelompok C dibiarkan apa adanya, tanpa perlakuan, atau biasa disebut kelompok kontrol.
Testosterone sangat mempengaruhi kualitas suara dan kerajinan burung
Testosteron sangat mempengaruhi kualitas suara dan kerajinan burung.

Dalam riset ini, para peneliti menggunakan kandang artifisial dengan mereplika suasana alam di musim semi. Sebab musim semi di AS merupakan waktu burung kenari berkembang biak. Semua perilaku dan performa suara burung dicatat dalam buku recording.

Hasil penelitian menunjukkan, kenari-kenari jantan dalam Kelompok A, atau menerima testosteron di daerah tertentu dari otaknya, maka frekuensi lagunya  meningkat. Hanya saja, kualitas lagu tidak berubah.

Adapun kenari-kenari jantan Kelompok B, yang menerima suntikan testosteron di seluruh otaknya, tidak hanya mengalami peningkatan frekuensi berkicau (sangat gacor), namun kualitas kicauannya juga jauh meningkat: top-markotop. Vokalnya dilukiskan sebagai kualitas seorang bintang.

Karena kenari-kenari jantan di Kelompok A tidak mengalami perubahan kualitas suara, meski bertambah gacor, sehingga kurang menarik perhatian burung betina. Lain halnya kenari-kenari jantan di Kelompok B, yang mampu memikat burung-burung betina.

Hasil penelitian yang unik ini telah dipublikasikan dalam Jurnal Proceeeding of the National Academy of Sciences (PNAS), dengan kesimpulan akhir bahwa testosteron bisa meningkatkan kegacoran dan kualitas suara burung kenari, juga burung-burung kicauan lainnya.

Semoga bermanfaat.

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

11 Comments

  1. Om numpang tanyaSy menggunakan produk TbbSesuai dosis dg cara di campur air dan sy suntikan ke jk selama 3 hari kpd bueung kacer cucak jenggot dan cucak ijo mini….Lalu dilanjutkan dg produk bst selama 4 hari dg cara disuntikan ke jk….dan sudah 6 pekan..Tp kok jd bisu padahal tadinya mau ngriwik… dan juga ke 3 nya jd sering mangap…Mohon pencerahanya om… terimakasih

    • kondisi birahi dari burung yang sedang mabung sebaiknya dijaga karena bisa mempengaruhi kelancaran mabungnya. Setelah mabung selesai pemberian TBB bisa menjadi tindakan yang sangat baik karena bisa membuat burung mudah mencapai top formnya.

      • Satu lg om, saya baru dapat mb yg kondisi sayapnya di cabut paksa (bukan kondisi mabung) dan sekarang bulu sayapnya sdh mulai tumbuh. Apakah ada efeknya jg jika di beri TBB? Kondisi burung sdh mau ngeplong.

        • bulu dicabut itu bukan karena mabung jadi gak apa-apa om diberikan TBB juga asal sesuai aturan, untuk burung yang sudah ngeplong atau rajin bunyi pemberiannya sebaiknya tidak setiap hari tetapi berselang setiap dua kali seminggu.

  2. Om numpang tanyaSy menggunakan produk TbbSesuai dosis dg cara di campur air dan sy suntikan ke jk selama 3 hari kpd bueung kacer cucak jenggot dan cucak ijo mini….Lalu dilanjutkan dg produk bst selama 4 hari dg cara disuntikan ke jk….dan sudah 6 pekan..Tp kok jd bisu padahal tadinya mau ngriwik… dan juga ke 3 nya jd sering mangap…
    Mohon pencerahanya om… terimakasih

  3. Om numpang tanya

    Sy menggunakan produk Tbb
    Sesuai dosis dg cara di campur air dan sy suntikan ke jk selama 3 hari kpd bueung kacer….
    Lalu dilanjutkan dg produk bst selama 4 hari dg cara disuntikan ke jk….

    Tp kok jd bisu padahal tadinya mau ngriwik…

    Mohon pencerahanya om… terimakasih

Komentar ditutup.