Beginilah cara Agus Sanjaya belajar dari Om Budi Mik, juri senior PBI

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Om Agus Sanjaya termasuk salah seorang juri independen yang disegani di Blok Tengah, Blok Timur, Blok Barat, bahkan di Kalimantan Timur. Jam terbangnya sudah lumayan banyak, apalagi dia belajar menjadi juri sejak tahun 2003.

Tetapi tidak banyak kicaumania yang tahu proses kreatifnya sehingga bisa menjadi juri yang disegani. “Saya bisa begini karena mendapat banyak inspirasi dari Pak Budi Mik, juri senior di lingkungan PBI (Pelestari Burung Indonesia). Sampai sekarang, saya masih mengidolakan beliau,” ujar Om Agus.

Om Agus Sanjaya dan Om Budi Mik
Om Agus Sanjaya (kanan) bertemu Om Budi Mik di Solo (20/12/2015).

Om Agus Sanjaya sering menulis artikel di omkicau.com, dengan topik sesuai dengan bidangnya yaitu soal kriteria penilaian lomba. Silakan cek beberapa artikel menarik hasil karyanya:

Om Agus Sanjaya sejak tahun 1988 sudah aktif menjadi peserta lomba burung kicauan. Saat itu baru ada satu event organizer (EO) lomba burung, yaitu PBI. Suatu ketika dia mengikuti lomba, dan salah seorang jurinya adalah Om Budi Mik.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Om Budi Mik sudah menjadi juri sejak awal 1980-an. Sosoknya yang kalem namun ramah membuat para peserta menaruh hormat kepadanya. Begitu pula yang dirasakan Om Agus Sanjaya. Bahkan Om Agus mulai tertarik mengamati bagaimana cara Om Budi Mik menjalankan tugasnya sebagai penilai burung-burung yang berlomba.

“Saya amati bagaimana cara berjalan Pak Budi di lapangan, bahkan pakaian yang dikenakannya. Saya masih ingat, setiap bertugas, Pak Budi selalu mengenakan pakaian rapi, dengan celana jeans, sepatu sporty warna hitam putih. Aura bijak dan wibawanya sangat kentara,” kenang Om Agus.

Yang lebih penting lagi, dia selalu mencermati bagaimana kinerja Om Budi Mik selama menjalankan tugasnya di lapangan. Semua terekam dalam memori Om Agus Sanjaya. Dia lalu menerapkan prinsip ATM (Amati, Tiru, Mencoba / Melakukan).

Akhirnya, Om Agus Sanjaya malah jarang datang ke arena lomba sebagai peserta. Dia datang sebagai penonton, atau lebih tepatnya ingin mengintip cara-cara juri memberi penilaian.

Om Agus Sanjaya
Om Agus Sanjaya bersama juri-juri Silobur.

Pada saat bersamaan, dia mencoba menjadi “juri bayangan”, dengan ikut-ikutan mengamati kinerja setiap burung di gantangan masing-masing. Dari pinggir lapangan, dia pun melihat penampilan serta kinerja seluruh burung yang berlomba.

“Saya lalu membatin burung  mana yang layak juara, kemudian pada akhir sesi mencocokkan apakah pilihan saya sama atau tidak dengan pilihan tim juri. Ternyata tebakan saya lebih sering tepat, jarang sekali meleset,” jelas Om Agus.

Om Agus Sanjaya belajar menjadi juri tahun 2003. Awalnya belajar di PJSI, kemudian IKPBS di bawah pimpinan Om Warjo (2006 – 2008). Beberapa kali ditanggap di luar kota, termasuk Pekalongan (even Dupan Cup).

Tahun 2011, Om Agus hijrah ke Balikpapan, Kalimantan Timur, dan menjadi juri di sana. Selanjutnya bertugas di Samarinda, dan sering menjadi juri dalam gelaran di Polder Air Hitam. Misalnya Green East Borneo, Iswahyudi Cup,  dan lain-lain.

Sejak tahun 2014, Om Agus Sanjaya balik lagi ke Jawa, dan bergabung dengan Silobur (Sistem Inovasi Lomba Burung) pimpinan Om Yogi Prayogi. Dia sering ditugaskan menjadi juri di Blok Barat, Tengah, dan Timur. Misalnya Duta KM Cup III di Jakarta, Jawara Cup di Surabaya, Road to Silobur Cup Jepara dan Kudus, Muna Cup di Kudus, dan lain-lain.

Om Agus Sanjaya
Om Agus Sanjaya (kiri) saat bertugas di Jepara.

Om Agus tak ingin menjadi kacang yang lupa kulitnya. Dia selalu mengingat Om Budi Mik yang sudah memberikan banyak ilmu dan inspirasi kepadanya soal penilaian lomba burung, sekaligus bagaimana seorang juri berpenampilan di lapangan.

“Saya sangat kagum terhadap Pak Budi Mik, baik mengenai skill, performa, fokus, eye-catching (enak dilihat), confident, dan lain-lain. Terimakasih Pak Budi Mik,” tutur Om Agus Sanjaya, yang suatu saat ingin berduet satu lapangan dengan Om Budi Mik.

Belum lama ini, Minggu 20 Desember 2015, dia bertemu Om Budi Mix dalam gelaran Piala Wali Kota Solo di Taman Balekambang. “Wah, senang sekali bisa bertemu dengan sang idola,” tandasnya. (OK-2)

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.