Om Rusmin, atlet PON Sumsel yang sukses mengelola breeding murai batu Rasa BF

Om Rusmin termasuk salah satu atlet aeromodelling andalan Sumatera Selatan. Berbagai kejuaraan pernah diikuti dan dimenanginya, termasuk dalam Pekan Olahraga Nasional (PON). Om Rusmin juga dikenal sebagai penggemar murai batu, baik sebagai pemain maupun penangkar. Bahkan dia sukses mendirikan dan mengelola breeding murai batu Rasa BF Palembang.

breeding murai batu Rasa BF Palembang
Om Rusmin (2 dari kanan) saat menerima kru TVRI Sumsel yang meliput profil penangkaran murai batu Rasa BF Palembang.

Penangkaran murai batunya diberi nama Rasa BF, singkatan dari Rusmin, Adis (anak pertama), Santi (istri), dan Ale (anak lelakinya). Penyertaan nama anggota keluarganya ini diharapkan bisa membawa berkah bagi keluarga.

Rasa BF beralamat di KM 12 Simpang Kades, Kelurahan Sukadadi, Palembang. Kecintaan Om Rusmin kepada burung murai batu tak lepas dari pamannya, Om Franz Mujiman (almarhum).

“Dulu, awal tahun 1990-an, saya sering bantu bersih-bersih kandang murai batu milik Om Franz. Dari situlah saya mulai menyukai murai batu,” jelas Om Rusmin.

- Tanya Om Kicau, silakan di sini.

- Bingung cara mencari artikel di omkicau.com, cek artikel ini.

IKUTI OM KICAU DI INSTAGRAM
Om Rusmin
Om Rusmin dalam tayangan TVRI Sumsel.

Sejak 1998, Om Rusmin mulai aktif mengikuti lomba burung kicauan, khususnya di kelas murai batu. Ini berlangsung hingga tahun 2003.

Namun Om Rusmin harus vakum dari dunia burung kicauan, karena mesti berlatih menghadapi PON XVI di Sumsel (2004). Alhamdulillah, medali perak kelas speed berhasil dipersembahkannya untuk kontingen Sumatera Selatan. Aktivitasnya sebagai atlet aeromodelling ini berlanjut hingga 2010.

Sejak tahun 2011, Om Rusmin kembali menggeluti murai batu. Untuk mendapatkan burung-burung terbaik, dia mendatangi langsung habitat murai batu di kawasan hutan Desa Paronggil, Kabupaten Sidikalang, Sumatera Utara.

Tahun 2014, Om Rusmin memantapkan langkahnya beternak murai batu. Awalnya hanya mengoleksi dua pasangan induk. Namun kedua pasangan ini terus berproduksi. Jumlah induk pun terus bertambah, dengan daerah asal yang berbeda, antara lain Jambi, Pasaman, Medan, dan Aceh.

Untuk menambah jalinan komunikasi dengan para kicaumania , dia juga bergabung dalam organisasi Oriq Jaya. Bahkan Om Rusmin saat ini dipercaya menjadi Bendahara Oriq Jaya DPW Palembang.

Om Rusmin
Om Rusmin (duduk, 2 dari kanan) bersama para pengurus Oriq Jaya.

Beternak burung, apalagi berharga mahal seperti murai batu, memang penuh suka-duka. Kisah duka yang pernah dialaminya antara lain kandang dibobol maling. Tapi hal itu tak mengurutkan semangat Om Rusmin.

“Ya, kita harus menyiapkan mental baja. Selalu sabar, jangan putus asa ketika menghadapi kendala, serta jangan pernah takut mencoba sesuatu yang baru,” kata Om Rusmin yang juga membuka usaha fried chicken.

Rasa BF
Selain beternak murai batu. Om Rusmin juga membuka usaha fried chicken.

Sebagai penangkar, Om Rusmin tidak pelit ilmu. Dia tak segan-segan berbagi ilmu kepada siapa saja yang membutuhkan. Bahkan banyak kicaumania dari Jawa yang sharing pengalaman dengannya.

Berkat jalinan silaturahmi yang bagus, murai batu produksi Rasa BF sudah tersebar ke berbagai kota di Indonesia, mulai dari Palembang, Lampung, Jakarta, Bogor, Bandung, Lamongan, hingga Surabaya.

Rasa BF Palembang
Om Rusmin bersama para pelanggan yang datang ke rumahnya.
Sofyan Juandi
Om Sofyan Juandi (Panglima Radjawali Indonesia) juga konsumen Rasa BF.

Dalam sebulan, omzet penjualan trotolan murai batu Rasa BF rata-rata mencapai Rp 20 juta hingga Rp 30.000. Yang terpenting lagi, para pembeli umumnya merasa puas, karena burung kerap moncer di lapangan.

penangkaran murai batu
Murai batu Den Jaka hasil breeding Rasa BF moncer di Lamongan.

Galeri gambar trotolan murai batu produksi Rasa BF

cara ternak murai batu

penangkaran murai batu
Anakan murai batu produksi Rasa BF.

trotolan murai batu

Rasa BF Palembang

penangkaran murai batu
Trotolan murai batu hasil breeding Rasa BF Palembang.

Tips breeding murai batu Rasa BF Palembang

Berikut ini ringkasan tips breeding murai batu ala Rasa BF Palembang:

  • Ukuran kandang bervariasi, terutama tingginya (1,8 – 3 meter). Sedangkan panjang dan lebar rata-rata 2,5 meter x 1,2 meter.
kandang murai batu
Kandang ternak murai batu Rasa BF (dari luar).
ternak murai batu
Suasana di bagian dalam kandang indukan.
  • Untuk penjodohan calon induk, Om Rusmin hanya butuh waktu 15-60 menit dengan melihat reaksi jantan dan betina saat didekatkan.
  • Pasangan induk diberi pakan jangkrik sepuasnya.
  • Air minum bersih selalu tersedia setiap saat. Sesekali, burung diberi larutan Vita Chick yang lazim diberikan kepada ayam.
  • Untuk menambah stamina indukan, Om Rusmin membuat ramuan herbal yang terdiri atas jahe, kencur, dan bawang putih. Semua bahan ditumbuk, kemudian diperas untuk diambil  airnya.
  • Anakan murai batu diasuh langsung oleh induknya, sampai bisa makan sendiri.
lomba burung kicauan
Om Rusmin juga aktif mengikuti lomba burung kicauan.
Om Rusmin
Om Rusmin bersama Om Tony Music (2 dari kanan) saat naik podium.
Rasa BF
Om Rusmin sering pula mengikuti lomba burung di Pulau Jawa.

Sebelum diberikan kepada murai batu, jangkrik diberi pakan berprotein tinggi. Dalam hal ini, jangkrik diberikan pakan kacang hijau yang sudah direndam dalam air selama 8 jam.

Selain itu, jangkrik juga diberi sayur-sayuran yang diambilkan sedikit dari yang akan dimasak istrinya. Sayuran ini bisa berupa daun ubi, bayam, bonggol kembang kol, kupasan kulit wortel, atau kentang.

Sesekali, jangkrik juga diberi buah pepaya. Pakan jangkrik biasanya diberikan saat malam, disesuikan dengan kebiasaan jangkrik yang kerap mencari makanan pada malam hari. (neolithikum)

ring Rasa BF

Breeding murai batu Rasa BF Palembang

Kontak: Om Rusmin (0812 7385 9602)

Alamat: KM 12 Simpang Kades, Kelurahan Sukadadi, Palembang.

Penting: Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.