Road to Piala Ketua MPR RI 2022, Bamsoet Ajak Lestarikan Burung Khas Indonesia Harganya Capai Rp 1 M

KETIK DI KOLOM BAWAH INI 👇🏿 SOLUSI MASALAH BURUNG YANG PINGIN ANDA CARI…

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo saat mengoncer burung

OMKICAU.COM – Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengajak komunitas pecinta burung terlibat aktif dalam mengedukasi masyarakat untuk mencintai satwa, serta terlibat aktif dalam kegiatan penangkaran burung khas Indonesia. Merupakan kewajiban bersama untuk melestarikan burung khas Indonesia agar tidak punah.

Cara gampang mencari artikel omkicau.com, klik di sini.

“Komunitas pecinta burung memiliki peran strategis memberikan edukasi pentingnya menjaga burung khas Indonesia dari kepunahan. Termasuk mengingatkan masyarakat agar tidak melakukan perburuan liar serta menjaga habitat burung di kawasan alam aslinya,” ujar Bamsoet saat membuka Lomba Burung Berkicau Road to Piala Ketua MPR RI 2022 di Blackstone Beach Bali, Minggu (27/3/22).

Ketua DPR RI ke-20 dan mantan Ketua Komisi III DPR RI bidang Hukum, HAM dan Keamanan ini menuturkan Lomba Burung Berkicau Road to Piala Ketua MPR RI 2022 diikuti oleh 700 peserta. Mempertandingkan 32 kelas perlombaaan. Antara lain Murai Batu, Cucak Hijau, Kacer, Kenari, Cendet, Anis Merah, LB Fighter, dan SRDC.

“Burung yang kerap memenangkan perlombaan memiliki nilai ekonomis tinggi. Sampai saat ini burung Murai Batu yang telah memenangkan berbagai kontes harganya bisa mencapai Rp 1,2 miliar. Kita harap nantinya nilai jual burung Pemenang Lomba Burung Berkicau Piala Ketua MPR RI bisa pecahkan rekor di atas Rp 1,2 miliar,” kata Bamsoet.

Bersama juri dari Radja Garuda Nusantara

Cara mudah punya ribuan file MP3 suara burung, klik di sini.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar dan Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini menambahkan Indonesia merupakan negara keempat yang memiliki spesies burung terbesar di dunia setelah Kolumbia, Peru dan Brasil. Tercatat setidaknya ada sekitar 1.812 spesies. Namun akibat habitat asli ataupun perburuan liar, banyak spesies burung yang terancam punah. Termasuk burung berkicau yang menjadi keunggulan Indonesia, seperti Kucica Hutan, Cucak Rawa, Jalak Suren, hingga burung kacamata atau pleci.

“Sebagai negara megadiverse atau negara yang memiliki keanekaragaman hayati, Indonesia memiliki tanggungjawab moral agar 1.812 spesies burung, 515 spesies mamalia, dan banyak lagi satwa yang hidup di alam Indonesia, tidak punah akibat ulah manusia. Sehingga para anak cucu kita masih bisa melihat langsung beragam burung khas Indonesia. Pecinta burung juga secara ekonomi melalui penangkaran, ekonomi kerakyatan tumbuh, pertumbuhan ekonominya sekitar Rp2 triliun per tahun. Mulai dari sisi penangkaran, pakan, sangkar, dan obat-obatan,” ujar Bamsoet.

Dapatkan aplikasi Omkicau.com Gratis... Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk Android di Google Play Dapatkan Aplikasi Omkicau untuk iPhone di App Store

Bamsoet saat memberi sambutan

Berdasarkan data Burung Indonesia, jumlah jenis burung di Indonesia tercatat 1.769 jenis. Tercatat 531 jenis burung yang statusnya dilindungi, antara lain jenis elang, jalak bali, rangkong gading, kasuari, gelatik jawa, cucak rawa, dan lain-lain.

Selain itu Indonesia juga memiliki jumlah burung endemik tertinggi di dunia. Di Indonesia tercatat lebih dari 372 jenis burung endemik, yaitu jenis burung yang tidak dapat ditemukan di negara lain di dunia

“Ini merupakan sebuah kekayaan besar yang diberikan Allah kepada kita. Oleh karena itu, saya sangat menghargai banyaknya perlombaan dan penangkaran burung yang ada di banyak daerah sekarang ini,” pungkas Bamsoet.

Bamsoet bersama kicaumania

Sementara, Asep DM yang dipercaya mengawal jalannya lomba menambahkan, antusiasme kicaumania Bali sungguh luar biasa. Kemasan lomba juga sengaja dikonsep sederhana dengan membuka satu lapangan yang melombakan 32 kelas.

“Berhubung event ini baru tahap Road to Piala Ketua MPR RI, maka kemasan dibuat standar dengan harga tiket ekonomis. Namun event tetap meriah dengan kemasan kondusif peserta duduk manis dengan suasana nyaman sambil menikmati pemandangan,” ujar Asep DM.

Namun, tambah Asep, untuk event utama nanti, yakni Piala Ketua MPR RI yang akan digelar Komplek MPR/DPR/DPD RI, akan dikonsep kolosal. Dipastikan akan lebih meriah dibandingkan Piala Ketua DPR RI yang digelar 2 tahun silam.

“Eventnya akan digelar beberapa bulan kedepan. Tadi Bapak Ketua MPR sudah memberikan arahannya, tinggal nanti kita susun konsepnya. Yang jalas akan meriah sekali nantinya,” tukas Sekjen RGN ini. Giri

Penting: Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Cara gampang mencari artikel di omkicau.com, klik di sini.

Be the first to comment

Sampaikan Pertanyaan / Komentar Anda.