Murai batu Mat Petir: Makin ditekan justru makin ngedan

Sudah dua tahun ini Om Raya (Raya SF) menjadi pemain lomba, dengan spesialisasi di kelas murai batu. “Selain persaingannya sangat seru, khususnya di Jabodetabek, murai batu memiliki prestise tersendiri,” ujarnya.

Sebagian besar jagoan andalannya merupakan murai batu ring, namun ada juga seekor murai batu ekor hitam. Meski burung hasil penangkaran, Om Raya juga kerap menurunkannya di kelas umum. Misalnya murai batu Mat Petir, yang beberapa kali menjuarai kelas ring dan kelas umum.

Dalam Final Road to Presiden Cup IV di Taman Burung TMII Jakarta (18/9), murai batu Mat Petir tampil sebagai juara 1 di Kelas Ring Konservasi, mengungguli beberapa gaco hebat lainnya seperti Anak Perkasa milik Om Septian (Gudang Peluru).

Murai batu Mat Petir
Mat Petir, murai batu ring andalan Om Raya (Raya SF).

Mat Petir, murai batu berkode ring Mulyono BF 239, ini juga pernah masuk lima besar Kelas Royal BOB dalam even nasional Royal Cup 2016 di Lapangan Banteng Jakarta (24/7), bersaing menghadapi jawara-jawara dari berbagai daerah.

Ya, dalam even Royal Cup, kelas bergengsi ini dipenuhi beberapa murai batu terbaik nasional seperti Bravo, spesialis kelas bergengsi milik Om Cece (Jakarta), Maha Dewa andalan Om Sien Ronny SF yang dirawat Om Dedy JB di Jambi, dan Mata Angin milik Om Edy MKS (Surabaya) yang beberapa kali menjuarai even nasional.

Padahal, seminggu sebelumnya, Mat Petir sukses menjuarai Festival Mahakarya Konservasi Indonesia di Sentul, Bogor (17/7). Berbekal kemenangan dalam lomba-lomba besar inilah, Om Raya siap menurunkan kembali Mat Petir dalam Presiden Cup IV di Parkir Selatan Senayan Jakarta, Minggu (2/10) mendatang.

“Mat Petir dalam kondisi terbaik, apalagi masa mabungnya masih lama. Burung ini terakhir kali rampung mabung akhir Juni lalu,” jelas Om Raya ketika ditemui omkicau.com di rumahnya, kawasan Pondok Kopi, Jakarta Timur.

Murai batu Mat Petir
Murai batu Mat Petir siap tampil di Presiden Cup IV.

Karakter unik murai batu Mat Petir

Murai batu Mat Petir punya karakter unik, yakni cenderung latah. Karena itu, kalau makin ditekan lawan-lawannya di lapangan, burung ini justru akan tampil makin ngedan. Dia bakal membawakan materi lagu-lagu lawan-lawan di sekelilingnya, selain tetap mengeluarkan senjata andalanya sendiri.

Senjata uamanya adalah berondongan suara cililin dan lovebird yang panjang dan bertumpuk-tumpuk, dilanjutkan dengan lagu burung gereja, burung-madu (“kolibri”), dan perenjak. Durasi kerjanya juga mumpuni, rajin banget, didukung volume yang tembus dan gayanya yang ngeplay.

“Materi isian Mat Petir sebenarnya lengkap, meski yang paling dominan adalah tembakan cililin dan lovebird, serta suara burung perenjak. “Ketiga isian ini selaku dibawakannya bolak-balik, diselingi suara isian burung lainnya seperti kenari dan kolibri,” jelasnya.

Selain Mat Petir, Om Raya masih memiliki beberapa gaco andalan seperti Cicak Bin Kadal, Biang Kerok, Terajana, dan Salome; semuanya merupakan murai batu ring. Masih ada lagi Kamerun, murai batu ekor hitam yang juga menjadi andalannya. “Keenam murai ini, termasuk Mat Petir, sudah teruji prestasinya di lapangan,” tambah Om Raya.

Murai batu Kamerun
Murai batu Kamerun, jawara di kelas ekor hitam.

Om Raya merawat sendiri murai batu Mat Petir

Dari keenam murai batu andalannya tersebut, hanya Mat Petir yang dirawatnya sendiri tanpa campur tangan joki / perawat. Sebab perawatan Mat Petir relatif simpel, sehingga tidak terlalu merepotkannya.

“Saya rawat Mat Petir sebelum berangkat ke kantor. Setiap pagi buka kerodong, lalu burung dianginkan sebentar, sambil diberi lima ekor jangkrik dan kroto segar,” jelas Om Raya.

Om Raya dan murai batu Mat Petir
Om Raya merawat sendiri murai batu Mat Petir.

Selanjutnya, burung dijemur sebentar, dengan durasi 30 – 60 menit. Usai dijemur, burung mandi. Setelah itu dimasukkan ke kandang umbaran. Sore hari, burung kembali diberi jangkrik dengan porsi yang sama (5 ekor).

Melalui artikel ini, Om Raya mengajak para muraimania lainnya untuk tidak ragu-ragu mengoleksi murai batu hasil penangkaran / ring. Sebab sudah banyak bukti bahwa murai ring pun dapat bersaing melawan murai-murai hasil tangkapan hutan. (d’one)

Om Raya dan murai batu Mat Petir
Om Raya mendapat dukungan penuh dari keluarga.

Semoga bermanfaat.

Salam sukses, Salam dari Om Kicau.




Aplikasi Android omkicau.com gratis

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS
SCAN SAJA ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE
BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Jika Anda kesulitan mencari artikel di blog ini, silakan dicari dengan memasukkan kata kunci artikel yang Anda cari, pada kolom kosong yang tertera pada halaman ini.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain. Agar tidak tertipu, pastikan Anda membaca artikel ini (klik saja).

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.