Road to Bali 3: Beda AM jantan dan betina

Pastikan burung ngerol, ngekek, gacor klik di sini. Supaya beranak pinak? Klik di sini

Om Hidayat (kiri) dan Om Zaenal Pupuan.

Saya masih mau menulis tentang perbincangan saya dan Om  Hidayat “Jegeg Nursery”  Ansyah dengan Mas atawa Om Zaenal, Pupuan, Tabanan Bali.

Sebagaimana saya ceritakan pada tulisan pertama, Om Hidayat adalah pemilik Jegeg Nursery, yang terletak di Jalan Ahmad Yani 131 Singaraja, Buleleng Bali. Dia inilah yang dengan sangat baik hatinya, mengundang saya untuk datang dan berkeliling Bali; mulai dari lintas selatan, utara dan tengah.

Ya, di mana-mana, saya selalu suka memanggil teman dan sahabat dengan sebutan Om. Menurut saya, lebih enak diucapkan dan lebih “membuat muda” orang yang saya sebut Om.

Tanpa disebut om saja misalnya, Om Zaenal memang masih muda. Usia berapa? Hehehe, rahasia saja ya. Ya kalau untuk ukuran anis merah (AM), Om Zaenal baru sekali mabung, hehehe.

Eh menyela sebentar... ayuk pasang aplikasi Android omkicau.com gratis

SCAN ATAU KLIK UNTUK MENUJU PLAY STORE

APLIKASI ANDROID OMKICAU.COM - GRATIS

Melanjutkan tentang ring Zaenal “palsu”, Om Zaenal mengatakan bahwa, “Ya nggak apa-apalah. Cuma kasihan juga kalau pembeli sudah mengira AM yang mereka beli itu jantan, eh ternyata betina.”

Beda AM jantan dan betina

Tak mau berpanjang kata mengenai ring, saya bertanya mengenai apa sebenarnya yang menjadi patokan bahwa seekor AM trotolan atau anakan itu dipastikan jantan atau betina.

“Apakah ada tanda khusus?” tanya saya.

“Tidak ada. Tidak bisa dibedakan kalau sudah bercampur baur,” katanya.

Maka dia pun menjelaskan, bahwa AM jantan atau betina bisa dibedakan ketika masih dalam satu sarang. Artinya, ketika ada dua atau tiga anakan masih dalam sarang, maka mereka bisa dibedakan dari postur tubuh dan warna bulu secara keseluruhan.

“Yang jantan selain relatif lebih besar, juga secara umum lebih gelap dibanding yang betina,” katanya.

Tetapi, tandas dia, perbedaan warna keseluruhan itu hanya bisa dibedakan atau diperbandingkan di antara anakan satu sarang ketika sama-sama masih berada dalam satu sarang.

Lha kalau anakan cuma satu? “Ya sulit juga. Kalau sudah begitu, ya feeling yang berbicara. Masalah jam terbang,” kata ayah Om Zaenal menimpali.

Singkat kata, apa yang disampaikan oleh Om Zaenal sama persis dengan apa yang pernah saya tulis mengenai burung monomorfiks. AM adalah burung monomorfiks, yakni antara jantan dan betina tidak menunjukkan perbedaan performa luar secara signifikan dan universal. Dengan demikian, sulit untuk dibedakan hanya dengan melihat tampilan luar tanpa meraba atau memegangnya.

Untuk teman-teman yang ingin tahu lebih jauh mengenai perbedaan jenis kelamin burung, bisa membaca postingan saya terdahulu yang berjudul Lagi, soal perbedaan burung jantan dan betina“.

Tahun kurang bagus

Selanjutnya kami ngobrol tentang suka-duka Om Zaenal menggeluti bisnis AM anakan. “Tahun ini banyak AM anakan yang mati,” kata dia.

Menurut Om Zaenal, pada musim panen AM tahun ini keuntungan yang dia raihi sangat minim dibandingkan perolehan tahun lalu. Sampai sekarang dia mengaku belum menghitung jumlah AM trotolan yang telah dia salurkan ke para pedagang maupun penghobi. Tahun lalu dia bisa menyalurkan AM trotolan sampai angka mendekati  10.000 ekor.

“Saya belum menghitungnya. Yang jelas tahun ini lumayan sepi,” katanya.

Ada beberapa hal yang menyebabkan omset turun dan juga margin keuntungan sangat minim. “Pertama, sekarang sudah banyak pengepul yang juga mempunyai anak buah untuk masuk sampai ke pelosok-pelosok Bali. Dengan demikian harga dari penangkar alam sudah mahal,” jelasnya.

Kalau dulu dia bisa mendapatkan anakan AM usia sekitar 10 hari dengan harga di bawah Rp. 200.000 sekarang dia harus mengeluarkan uang di atas Rp. 250.000/ekor untuk AM jantan dari penangkar alam. Oleh karena itu, dia pun harus menaikkan harga jual. “Tetapi nggak bisa tinggi juga karena persaingan antar-pengepul semakin ketat,” ujarnya.

AM mati sampai senilai Rp. 25 juta

Kondisi itu, kata dia, diperparah dengan banyaknya anakan AM yang mati. Sejak awal hingga saat ini, Om Zaenal sudah mendapati anakan AM yang mati mencapai sekitar 100 ekor. Artinya, kalau dipukul rata dia mengeluarkan uang Rp. 250.000/ekor dari penangkar alam, maka nilai total kerugian dia dari kematian anakan AM sudah mencapai Rp. 25 juta.

Kondisi alam, iklim atau cuaca sepanjang musim penan AM tahun ini di Bali, menurut Om Zaenal juga tidak sebagus tahun-tahun lalu.

Saat itu, sobat saya, Om Hidayat, bertanya mengenai bagaimana performa AM trotolan pada umumnya; apakah benar bahwa trotolan yang muncul lebih akhir lebih bagus ketimbang yang muncul pada awal-awal musim panen.

“Wah malah bagus yang muncul pada awal-awal  musim panen. Ya mungkin karena saat itu pakan masih banyak karena masih banyak hujan. Untuk yang muncul belakangan, banyak yang sakit-sakitan.”

Selain hal-hal di atas, saya dan Om Hidayat masih ngobrol banyak ngalor-ngidul dengan Om Zaenal, ya hitung-hitung sembari nunggu hujan yang saat itu tidak juga reda.

Ketika hujan tinggal menyisakan gerimis dan gelas berisi kopi manis yang  disajikan Om Zaenal hanya menyisakan  ampas hitam, saya dan Om Hidayat pun pamit.

Kapan nanti saya akan main ke sini lagi, begitu niat saya. Selamat tinggal Pupuan…Terima kasih Om Zaenal.

TULISAN TERKAIT
<div style=”text-align: right;”><span style=”color: #ff0000;”><strong>TULISAN TERKAIT</strong></span></div>
<div style=”text-align: right;”>
<li><a href=”https://omkicau.com/2009/10/21/masalah-klasik-anis-merah-ngecir%E2%80%A6/”>Masalah  klasik anis merah: ngecir…</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2010/03/05/memastikan-jantan-betina-anakan-anis-merah-tips/”>Memastikan   jantan betina anakan anis merah: Tips</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2009/05/19/nih-ada-tips-lagi-soal-perawatan-anis-merah-am/”>Nih  ada tips lagi soal perawatan anis merah (Anis merah)</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2009/05/09/lagi-tips-perawatan-anis-merah/”>Lagi,  tips perawatan anis merah</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2009/05/09/road-to-bali-3-beda-am-jantan-dan-betina/”>Road  to Bali 3: Beda Anis merah jantan dan betina</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2009/05/06/road-to-bali-2-awas-banyak-am-ring-zaenal-palsu/”>Road  to Bali 2: Awas Anis merah ring palsu</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2009/03/17/the-amazing-foto-foto-penangkaran-alam-am/”>The  Amazing: Foto-foto penangkaran alam Anis merah</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2009/01/16/agar-am-mau-bunyi-meski-dilihat-orang/”>Agar  Anis merah mau bunyi meski dilihat orang</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/12/30/2-fakta-tentang-anis-merah/”>2  Fakta tentang anis merah</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/12/29/tips-lain-mengurangi-anis-merah-birahi-secara-cepat/”>Tips  (lain) mengurangi anis merah birahi secara cepat…</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/12/29/bunyikan-anis-merah-macet/”>Bunyikan  anis merah macet</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/11/23/q-a-anis-merah-1-moulting-1/”>Q-A  Anis Merah (1): Moulting (1)</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/11/16/am-trotol-vs-dewasa-2/”>Anis  merah trotol vs dewasa</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/11/16/am-dan-jangkrik/”>Anis merah  dan jangkrik</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/11/16/am-diam-bila-ketemu-tuannya-2/”>Anis  merah Diam Bila Ketemu Tuannya</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/24/agar-am-bunyi-sehabis-mabung/”>Agar  Anis merah bunyi sehabis mabung</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/24/pilih-am-berdasar-katuranggan/”>Pilih  Anis merah berdasar katuranggan</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/24/am-kapan-perlu-dikerodong%E2%80%A6/”>Anis  merah kapan perlu dikerodong…</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/24/185/”>Anis merah ngurak nggak  tuntas</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/19/am-trotol-vs-dewasa/”>Anis  merah trotol vs dewasa</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/16/am-bunyi-dan-teler-nggak-stabil/”>Anis  merah bunyi dan teler nggak stabil</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/16/anis-merah-dan-jangkrik/”>Anis  Merah diberi jangkrik berapa?</a></li>
<li><a href=”https://omkicau.com/2008/10/16/am-diam-bila-ketemu-tuannya/”>Anis  merah Diam Bila Ketemu Tuannya</a></li>
</div>

Penting:

  1. Burung Anda kurang joss dan mudah gembos? Baca dulu yang ini.
  2. Tanya Om Kicau? Klik saja Curhat.
  3. Cek artikel menarik lainnya di bawah ini:



ANDA PERLU DESIGN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA? KLIK GAMBAR DI BAWAH INI YA…

JASA DESAIN BROSUR DAN PIAGAM LOMBA BURUNG

BURUNG SEHAT BERANAK PINAK… CARANYA? PASTIKAN BIRD MINERAL DAN BIRD MATURE JADI PENDAMPING MEREKA.

Banyak penipu catut nama omkicau.com. Ingat saja sobat, Om Kicau tidak pernah berjualan burung secara online, melalui BB ataupun website lain.

PERACIKAN OBAT/SUPLEMEN BURUNG OM KICAU DI BAWAH PENGAWASAN DAN KONSULTASI DENGAN DRH HM HAYAT TAUFIK JUNAIDI.

12 Comments

  1. saya punya anis br gnt bulu dari trotol alhmdlh se udah ad nyriwknya tp msh kadng2, yang mau saya tanyakn gmn caranya supaya AM ny bisa masuk ke tmpt pemandian karena selama ini saya mandikan dengan d semprot…

  2. Salam kicau mania, om tolong dong nomor telepon mas zaenal bali, soalnya saya sedang tertarik anis merah bali, terima kasih ya om

    Om

  3. mlm om.om sy punya anis merah yg msh trotol,tp dah ngriwik kira2 umur brp bulan lg AM ku bisa ngeplong/teler.kondisi skrng dah banyak bulu yg ia cabutin sendiri.makasih om

  4. saya pernah beli anis merah dari jember bunyi gacor namun saya pelihara selama hampir 6 bulan tapi kok belum mau teler kenapa ya, padahal kondisinya sekarang sudah hampir brodol.

  5. Mau tny ternak Am dsolo alamatny mana ya boz trus kiat2 ternak biar sukses.

    Jawab:
    Setahu saya di Solo belum ada yangh sukses ternak AM. Untuk kiat2 sukses beternak,. coba deh baca-bca artklel di agroburung ini saja dan kalau ada yang tidak jelas, bisa ditanyakan..

Komentar ditutup.